Nasional

Setelah Emil Salim, Arteria Dahlan Sebut Pimpinan KPK Sesat

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Anggota DPR RI Fraksi PDIP Arteria Dahlan kembali berbicara keras soal KPK. Arteria menilai kriteria pimpinan KPK saat ini keliru sehingga perlu dibenahi melalui revisi UU KPK yang telah disahkan.

“Di KPK, pimpinannya yang nggak jelas asal-usulnya, bisa jadi pimpinan. Dari posturnya saja sudah salah. Siapa pun bisa jadi pimpinan KPK asal umurnya di atas 40 tahun. Padahal dia akan menjadi pimpinan institusi yang mengelola kekuatan ‘setengah dewa’. Kuat sekali,” tutur Arteria dalam diskusi di Kopi Politik, Jalan Pakubuwono, Jakarta Selatan, Jumat (11/10/2019).

“Nggak paham hukum bisa jadi pimpinan KPK, koordinator penyidikan dan penuntutan. Bayangin!” sambung Arteria.

Arteria tidak menyebutkan pimpinan KPK mana yang dikritiknya. Dia menyoroti secara umum pimpinan KPK tidak pernah menempuh sekolah hukum.

Baca juga :  Menkeu Perjuangkan Agar Pensiunan PNS dapat Gaji Pokok dan Tunjangan

“Kita mau jadi penyidik Polsek saja sekolahnya di Megamendung. Jadi polisi dulu, paham dulu, disekolahkan di penyidikan,” ucap Arteria.

“Ini pimpinan KPK yang tanda tangan sprindik, tanda tangan tuntutan berapa, itu nggak sekolah hukum. Bener sendiri, yakin sendiri, padahal keliru, padahal sesat. Ini saya ngomong ‘sesat’ lagi nanti heboh lagi nih,” ujarnya.

dtk

Facebook Comments

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!