Buku

Menyigi Cinta Anak Karaeng

Sekarang bukan zaman Sitti Nurbaya, pemeo ini begitu karib di telinga untuk mengungkap bahwa kini bukan lagi masanya praktik menikahkan anak melalui perjodohan. Meski sudah akrab, tak semua mafhum bahwa nama Sitti Nurbaya dalam pemeo itu berakar pada sebuah roman lawas berlatar Minangkabau dengan kop Kasih Tak Sampai.

Kisah arkais yang digubah oleh Marah Halim bin Sutan Abu Bakar –seorang dokter hewan yang lebih tenar dengan nama Marah Rusli, terbit perdana pada 1922, mengabarkan perkara cinta Sitti Nurbaya dengan Samsulbahri yang harus kandas tersebab si gadis telah dijodohkan dengan seorang pria tua bernama Datuk Meringgih.

Rupanya, pelik rindu yang ditentang adat, tak hanya menjadi ide ceritera bagi Marah seorang, ihwal ini pula menginspirasi Ahmad Sahide untuk mementangkan warita soal asmara antara Daro dan Karaeng Asri yang harus kandas lantaran adat yang tak memberi restu.

Novel ringkas –hanya setebal 137 pagina, bertajuk Cinta Anak Karaeng ini mengisahkan kerumitan hubungan cinta bagi seorang anak Karaeng –strata sosial tertinggi dalam masyarakat Makassar. Karaeng Bakri menolak delapan lelaki yang mengajukan lamaran untuk anaknya, Karaeng Asri hanya karena para pelamar tidak berdarah Karaeng.

Baca juga :  Kasus 'Belatung' Mie Titi, Disperindag Makassar Lakukan Sidak

Karaeng Asri yang berprofesi sebagai guru dengan predikat Pegawai Negeri Sipil, harus menapaki usia 26 tahun, usia yang sudah tergolong terlambat untuk menikah bagi masyarakat Kindang-Bulukumba, tempat cerita ini dibabar, dalam kesendirian. Semua itu karena belum ada lelaki sederajat yang datang melamar.

Lalu tersebutlah Daro –Darwis nama resminya, pemuda yang masih tetangga dengan Karaeng Asri. Pemuda yang hanya menuntaskan Sekolah Dasar dan jago bermain bola –satusatunya kelebihannya, diam-diam memendam rasa pada Karaeng Asri yang berumur jauh di atasnya. Daro baru berusia 20 tahun.

Karena jauhnya jarak yang membentang, baik usia, status sosial dan status ekonomi, Daro menyadari kemustahilan mewujudkan cintanya pada Karaeng Asri bila tak ada faktor X yang ikut bermain. Maka Daro memanfaatkan jasa Amma’ Hatik, dukun mumpuni di ujung Desa Kindang.

Berkat hembusan asap rokok yang diisap oleh Daro ke muka Karaeng Asri, asap yang sudah diisi dengan mantra pekasih dari Amma’ Hatik, Karaeng Asri menjadi cinta mati pada Daro. Hal tersebut dibuktikan dengan pesan singkat dari Karaeng Asri, membalas pesan singkat serupa dari Daro. Intinya, mereka sama-sama saling memendam rasa.

Baca juga :  What is In a Love?

Sejak itulah, Daro dan Karaeng Asri menjalin hubungan asmara secara rahasia. Namun, serapi-rapinya asmara itu diperam, aromanya akan menguar ke mana-mana, siapa pula yang mampu meredam gelora cinta? Hubungan itu membuat keluarga besar Karaeng Bakri murka. Peringatan yang tak dihirau, membuat keluarga Daro harus menjalani hukuman adat, angkat kaki dari Kindang.

Selepas itu, kedua sejoli hidup dalam pengasingan, dicerabut dari muara cintanya. Ahmad Sahide mengakhiri derita Karaeng Asri dan Daro dengan garis nasib yang muram: Daro menjadi gila karena rindu, Karaeng Asri bunuh diri dirajam pilu. Sebuah kisah yang mencucuk hati, meracah jiwa.

Meski berakhir tragis, namun itu terasa landai, sebuah ending cerita yang sudah berlaku sejak zaman Sitti Nurbaya: tak bahagia. Cinta Anak Karaeng adalah novel yang ringan dengan pengelolaan konfliknya tergolong datar. Hanya berkutat pada kandasnya cinta karena tentangan adat, tak lebih.

Kelebihannya terletak pada upayanya mengangkat latar kultur lokal, dengan mengambil setting di sebuah desa kecil di Kabupaten Bulukumba, Provinsi Sulawesi Selatan, Desa Kindang namanya –desa kelahiran penulis. Penggambaran latar cerita berhasil dilakukan dengan detil yang kuat, meski masih kurang dalam elaborasi nilai tradisi.

Baca juga :  Ziarah Cinta Para Pecinta

Hal yang sedikit merusak suasana cerita adalah penggambaran tokoh utama yang terkesan dipaksakan dalam alur cerita. Karaeng Asri, yang puteri karaeng berusia 26 tahun, berprofesi guru PNS pula, bila terlambat pulang bapaknya akan murka, dikisahkan suka nongkrong di pinggir jalan dengan remaja tanggung, bercampur lelaki dan perempuan juga.

Bukankah tak logis, dalam nuansa kampung yang masih ketat memegang adat, menjadi begitu permisif bagi seorang gadis terhormat berusia 26 tahun dengan orang tua yang mengontrol ketat, bebas nongkrong di pinggir jalan. Apatah lagi dia berprofesi sebagai pendidik.

Namun terlepas dari itu, Cinta Anak Karaeng tetap novel yang layak dibaca terutama para pecinta cerita berlatar tradisi. Juga pas bagi pembaca berusia muda, dialog dalam novel ini dikemas dengan bahasa pergaulan sehari-hari. Ditemani segelas kopi pahit tanpa gula –gaya minum kopi orang Kindang, sepiring kacang goreng, dan butiran air mengetuk-ngetuk daun jendela di sore berhujan, itu saat paling tepat membaca novel ini.

Muhammad Kasman, Pegiat Komunitas Makassar Book Review

Facebook Comments

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!