DAERAH

Salah Sasaran, Polisi Hajar Kuli Bangunan Saat Bubarkan Massa Aksi

ilustrasi

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Dua pekerja bangunan di Kendari, Sulawesi Tenggara (Sultra), La Duma (29) dan La Iwan (29) menjadi korban salah sasaran polisi saat demonstrasi berujung ricuh di sekitar Markas Polda Sultra, Sabtu (26/9/2020) kemarin.
La Iwan mengalami memar di tangan karena hantaman pentungan aparat, sementara La Duma mengalami luka di kepala dan mendapatkan tujuh jahitan.

“Yang paling parah itu bagian tulang ekor ku. Saya kesakitan saat berdiri,” kata La Duma ditemui di rumah kerabatnya, di Kelurahan Kambu, Kecamatan Kambu, Kota Kendari, Minggu (27/9/2020).

La Duma bercerita awal mula kejadian. Ia mengaku diajak iparnya La Iwan untuk membeli ayam potong usai mengecat di tempat kerjanya selepas Salat Magrib.

Saat melintas di Bundaran Gubernur Sultra Anduonohu Kendari, mereka berpapasan dengan polisi yang tengah menyisir mahasiswa yang melakukan aksi.

La Duma mengaku sempat hendak putar balik saat berada di sekitar Bundaran Gubernur Sultra Anduonohu. Namun, mereka berdua diminta berhenti. La Duma langsung turun dari motornya.

Tanpa basa-basi, kata La Duma, beberapa polisi langsung menghujani pukulan hingga membuatnya terjatuh. Darah pun langsung keluar dari kepalanya.

Baca juga :  Hariman Siregar Nilai Polisi Enggak Perlu Bubarkan Demo dengan Kekerasan

“Saya berteriak, saya bukan mahasiswa, saya pekerja bangunan,” kata La Duma.

La Duma tidak mengingat lagi wajah anggota polisi yang menganiayanya. Ia sudah tidak sadarkan diri setelah darah keluar dari kepalanya. Namun, ia mengingat ada polisi yang menendang bagian pinggulnya.

“Bagian tulang ekor, tidak bisa berdiri. Cuman saya paksa kemarin berdiri,” katanya.

Senada, La Iwan mengatakan puluhan polisi secara tiba-tiba langsung menggebuk mereka tanpa menanyakan lebih dahulu identitas.

“Pokoknya ada yang memukul, ada juga yang menahan,” kata La Iwan.

La Iwan sempat berteriak jika mereka adalah pekerja bangunan. Namun, polisi masih tetap memukulnya tanpa henti.

“Katanya polisi, ‘kenapa kalian lewat di situ?’ (Dijawab) ‘Saya tidak tahu pak, kalau kita tahu, tidak lewat di situ, karena kita ini hanya pekerja bangunan’,” ujarnya.

Setelah itu, dirinya bersama La Duma dibawa ke Polda Sultra bersama 15 massa lainnya yang turut diamankan. Di Polda Sultra, keduanya sempat mendapatkan perawatan medis.

“Saya dijahit di kepala. Satunya empat jahitan, satunya lagi tiga jahitan,” kata La Duma.

Baca juga :  Pimprov-KSN Sulsel Tuntut Upah Minimum Rp4,5 juta Perbulan

“Saya baru rasa tanganku bengkak setelah tiba di rumah,” timpal La Iwan.

Sementara itu, adik La Duma, Wa Tumi mengatakan selama ini kakaknya itu sudah menjadi tulang punggung keluarga. Dengan bekerja serabutan, La Duma berhasil membiayai adiknya untuk kuliah.

“Tapi sekarang tidak bisa lagi bekerja karena sudah susah berdiri. Dia kesakitan,” jelas Wa Tumi.

Karena kondisi ekonomi, keluarga tidak memiliki biaya untuk memeriksa kesehatan La Duma. Termasuk mengganti rugi kerusakkan motor keluarga yang mereka pinjam.

Untuk itu, keluarga meminta polisi bertanggung jawab atas penganiayaan La Duma dan La Iwan dan kerusakan motor mereka.

“Motor juga dirusak oleh polisi. Kita tidak bisa perbaiki,” tuturnya Wa Tumi.

Dua buruh bangunan di Kendari, La Duma (29) dan La Iwan (29) jadi korban salah sasaran polisi saat demo ricuh di sekitar Mapolda Sultra, Sabtu (26/9/2020).Salah seorang mahasiswa, Kaharuddin yang menjadi korban pemukulan oleh polisi saat demo ricuh di sekitar Mapolda Sultra, Sabtu (26/9/2020).

Seorang mahasiswa, Kaharuddin juga menjadi korban. Ia menjadi bulan-bulanan polisi saat ditangkap dalam demo berujung ricuh di sekitar Markas Polda Sultra. Kaharuddin mengalami luka lebam pada bagian dada, badan belakang, dan kelopak mata.

Baca juga :  Polres Enrekang Diduga Masuk Angin Kasus Fee Proyek di Enrekang

Kaharuddin mengaku saat kejadian dirinya berusaha mengambil motornya ketika polisi memukul mundur massa aksi. Namun, ia keburu tertangkap aparat. Ia mengaku pasrah mendapat pukulan dan tendangan bertubi-tubi.

“Saya disiksa layaknya binatang. Ada sekitar puluhan orang yang injak-injak saya sepanjang jalan saya ditarik,” tuturnya.

Hingga saat ini, belum ada keterangan resmi dari kepolisian terkait bentrokan yang terjadi dalam demo setahun meninggalnya dua mahasiswa Kendari, Randi dan Muh Yusuf Kardawi itu. Beberapa pejabat tidak merespon saat dihubungi.

Kasubbid Penmas Polda Sultra Kompol Agus Mulyadi pun tidak memberikan jawaban saat dihubungi CNNIndonesia.com.

Sebelumnya, bentrokan terjadi antara massa aksi dengan aparat kepolisian di depan Mapolda Sulawesi Tenggara, Kendari, Sabtu (26/9/2020). Massa kecewa karena tidak ditemui oleh petinggi Polda Sultra terkait kasus meninggalnya dua mahasiswa Universitas Halu Oleo (UHO) Kendari pada 26 September 2019 lalu.

Sebanyak 17 mahasiswa diamankan polisi dalam demo tersebut. Namun, mereka semua sudah dilepas setelah ada pertemuan antara pihak kampus dan polisi.

cnn

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com