Kampus

Delapan Mahasiswa Indonesia Terlantar di Tiongkok

 

 

PASER, EDUNEWS.ID – Delapan mahasiswa asal Kabupaten Paser yang menimba ilmu di Nanjing Institute of Railway Technology (NIRT), Tiongkok bernasib buruk. Mereka terancam tidak bisa pulang sesuai jadwal. Mereka juga terancam tinggal di luar asrama.

Biaya yang terakhir dikirimkan Pemkab Paser sebesar Rp 11,4 juta rupanya tidak cukup untuk biaya pulang. Sebab, dana tersebut dipakai untuk keperluan pembayaran wisuda dan administrasi lainnya.

“Bahkan, kini mereka harus tinggal di luar asrama karena masa waktunya sudah habis. Jadi, mau tidak mau mencari penginapan termurah untuk sementara dan biaya terus membengkak,” tutur Jumrani, perwakilan orang tua mahasiswa dilansir Kaltim Post

Advertisement
, Minggu (18/6/2017).

Menurut Jumrani, dana yang seharusnya diterima mahasiswa dari beasiswa masih tersisa Rp 13,3 juta. Dana itu berasal dari alokasi APBD Paser 2017. Para orang tua pun bertanya-tanya karena dana itu tak dicairkan.

Jumrani mengatakan, biaya yang diperlukan untuk kepulangan tiap mahasiswa sekitar Rp 8 juta. Awalnya, ada sembilan mahasiswa yang terancam tinggal lebih lama di Tiongkok. Namun, satu mahasiswa pulang dengan biaya sendiri dari keluarganya.

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com