Kampus

Nasir Minta Kerja Sama Perguruan Tinggi dan Industri Dimaksimalkan

MENTERI RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI M NASIR

 

 

 

MAKASSAR, EDUNEWS.ID – Era baru digital ikut memengaruhi perkembangan teknologi pada seluruh bidang. Hal ini perlu diberi perhatian dalam rangka membangun daya saing dengan membangun kekuatan ekonomi baru melalui lahirnya startup tangguh dan kompetitif.

Menurut Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir, upaya menumbuhkembangkan startup khususnya di perguruan tingggi sudah dilakukan sejak 2014 melalui pusat unggulan inovasi di berbagai kampus.

Di pusat unggulan inovasi inilah dilakukan penggodokan hasil-hasil riset supaya siap dihilirkan menjadi produk inovasi.

“Kerja sama dengan industri menjadi faktor penting dalam fase hilirisasi produk inovasi. Dari poduk inovasi ini jika mampu dihilirkan dan dikomersialkan dengan baik akan memiliki efek multiflier. Ekonomi masyarakat bisa berkembang lebih baik,” tutur Nasir pada Seminar Forum Startup Nasional dengan tajuk di Universitas Negeri Makassar, Jum’at (11/8/2017).

Nasir mencontohkan startup kopi dan kakao yang dikembangkan di Jember. Dari sektor hulu sampai proses sudah baik. Penyedian bibit, proses penanaman dan pemanenan dan pengolahan bahan mentah sudah berjalan baik.

Namun di sisi industri pengolahannya masih berjalan normatif. Itu sebabnya Kemristekdikti bekerja sama dengan Swiss untuk mengolah hasil kakao menjadi produk unggulan coklat Indonesia.

Terkait permodalan start up, Nasir mengimbau inventor tidak perlu khawatir. “Kalau start up ini punya daya saing bagus, pasti diincar investor. Saya akan membantu memediasi antara inventor dengan investor. Sebab itu sudah menjadi tugas Kementerian,” terangnya.

Facebook Comments

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 08114167811

Copyright © 2016-2017 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Close