Kampus

Panitian SBMPTN Belum Jatuhkan Sanksi Terhadap Pelaku Perjokian

ILUSTRASI

 

 

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Panitia SBMPTN (seleksi bersama masuk perguruan tinggi negeri) belum menjatuhkan sanksi apapun terhadap seorang mahasiswa semester empat Fakultas Peternakan Unhas, Makassar, yang diduga sebagai joki.

Termasuk kepada peserta ujian lainnya, yang ditengarai menjadi pemesan atau pengguna jasa joki SBMPTN 2018 yang berlokasi di SMPN 24 Makassar. Diduga dia nekat mendaftar sampai sepuluh kali sampai mendapatkan bangku yang cocok.

Maksudnya bangku yang berdekatan dengan peserta si pengguna jasa joki. Ketua Panlok 82 Makassar Muharram mengatakan si pengguna jasa joki duduk di depan si joki. Dia menjelaskan meskipun diduga joki, keduanya tetap mengikuti ujian sampai selesai.

Namun Panlok 82 Makassar memberikan catatan untuk kedua peserta ujian tersebut. Catatan itu kemudian diserahkan kepada panitia pusat SBM PTN untuk proses berikutnya. Apakah akan dijatuhi sanksi karena diduga kuat sebagai joki atau tidak.

Ketua Umum Panitia Pusat SBM PTN Ravik Karsidi irit komentar terkait kelanjutan kasus dugaan praktik perjokian yang menyeret almamater Unhas Makassar itu. “Keduanya (terduga joki dan pengguna jasa joki, Red) kini tetap berstatus sebagai peserta (SBMPTN),” katanya, Kamis (10/5/2018).

Namun Ravik mengatakan jika pada saatnya nanti yang bersangkutan terbukti melanggar ketentuan SBM PTN, termasuk menjadi joki, akan diberikan sanksi. Apakah nanti sanksinya berat atau ringan, masih menunggu kajian dari tim panitia pusat SBMPTN. “(Tindak lanjutnya sekarang) Mendalami kasus tersebut,” tuturnya.

Oknum mahasiswa Unhas yang ditengarai menjadi joki itu juga masih aman dari ancaman sanksi pemecatan. “Sampai Rabu (9/5/2018) kami belum memperoleh informasi terbaru lagi. Selain informasi yang sudah beredar melalui media massa,” kata Kepala Humas Unhas Ishaq Rahman kemarin.

Terkait indikasi dugaan keterlibatan mahasiswa unhas sebagai joki, Ishaq menegaskan belum memperloleh informasi resmi dan lengkap dari panitia SBMPTN. Padahal, Unhas juga termasuk dalam kepanitian SBMPTN 2018. “Tentu saja akan ada respon dari Unhas (kepada oknum mahasiswa) setelah menerima laporan yang lengkap,” pungkasnya.

Facebook Comments

Most Popular

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 08114167811

Copyright © 2016-2017 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!