Pendidikan

Guru Honorer di Makassar dapat Insentif Rp 850 Ribu per Bulan

 

 

 

MAKASSAR, EDUNEWS.ID – Para guru honorer di Kota Makassar, Sulsel, bakal mendapat insentif Rp 850 ribu per bulan. Dinas Pendidikan (Disdik) Makassar menyiapkan anggaran sekitar Rp4,5 miliar pada Perubahan APBD 2017 untuk alokasi insentif 1.800 guru honorer.

Kepala Dinas Pendidikan Makassar, Ismunandar menuturkan, guru honorer selama ini hanya mendapatkan honor mengajar dari dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS). Honor yang diterima setiap bulan bervariasi, disesuaikan kemampuan dana BOS tiap sekolah.

“Sebelumnya gaji dihitung per jam, dari Rp 3.000 hingga Rp 8.500. Kalau dikumpul dalam satu bulan, hanya cukup untuk transportasi,” tuturnya.

Setelah adanya insentif dari APBD, kesejahteraan guru honorer lebih meningkat. “Mereka juga akhirnya bisa ikut sertifikasi, sehingga gajinya bisa setara atau di atas UMK,” jelasnya.

Baca juga :  Jokowi Segera Realisasikan Janji untuk Tingkatkan Kesejahteraan Guru Honorer

Ismunandar mengungkapkan, berkas 1.800 guru honorer telah diserahkan ke Badan Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Makassar untuk diverifikasi. “Masih berproses,” katanya.

Syarat pengangkatan guru honorer Pemkot Makassar, kata Ismunandar, minimal telah mengabdi selama empat tahun. Pertimbangannya agar tidak menimbulkan kecemburuan di antara guru honorer.

Besaran insentif, kata dia, masih belum final dan masih akan mendapat persetujuan DPRD Makassar. “Soal anggaran kita lihat nanti pembahasan di DPRD, tergantung keputusan antara DPRD dengan pemerintah kota,” katanya.

Advertisement

Ismunandar menjelaskan, selama ini kesejahteraan guru honorer masih di bawah standar. Padahal, guru honorer memberikan kontribusi yang besar bagi sekolah.

Sekretaris Dinas Pendidikan Makassar, Muhammad Hasbi, mengungkapkan, para guru honorer yang akan menerima insentif harus memiliki SK Wali Kota.

“Insentifnya Rp850 ribu per bulan setelah dipotong BPJS. Ini sesuai janji Pak Wali. Akan dianggarkan pada APBD perubahan,” kata Hasbi.

Insentif yang dianggarkan pada APBD-P, kata dia, bakal disiapkan untuk tiga bulan hingga akhir tahun. Penganggarannya akan berkesinambungan atau dianggarkan lagi pada APBD Pokok 2018 nantinya,” jelasnya.

Anggota Komisi D DPRD Makassar dari Fraksi PAN, Hamzah Hamid mendukung langkah Disdik Makassar yang bakal mengangkat guru honorer sekolah menjadi guru honorer pemkot. Dia berharap kesejahteraan guru honorer bisa meningkat dengan adanya insentif.

“Selama ini nasib guru honorer memprihatinkan karena hanya berharap dana BOS yang dibayarkan tiap tiga bulan dan nilainya sangat kecil,” katanya.

Dia mengungkapkan, pemenuhan kebutuhan guru di Makassar masih ditopang guru honorer. Dia optimistis peningkatan kesejahteraan ribuan guru honorer berdampak signifikan untuk perkembangan pendidikan di Kota Makassar.

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com