Pendidikan

Sekolah Dasar Diimbau Tak Perlu Ada USBN

 

 

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Ketum PB Persatuan Guru Republik Indonesia ( PGRI) Unifah Rosyidi mengkritisi pernyataan pemerintah bahwa Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN) meningkatkan kemampuan guru.

Menurut Unifah pemerintah sudah salah kaprah jika mengandalkan USBN untuk meningkatkan kemampuan guru. “Pemerintah salah alamat karena ujian itu untuk siswa. Kasihan siswanya,” ujar Unifah di Jakarta, Kamis (11/1/2018).

Dia menambahkan, kewajiban pemerintah melatih guru. Jika tidak, justru para murid yang dirugikan. Selama ini pelatihan guru belum terstruktur, tidak ada desain bagaimana pendidikan yang sesuai zaman now.

Advertisement

“Jangan sampai USBN ini merugikan siswa karena kan ujian berstandar nasional itu harus ada,” ujarnya.

Unifah berpendapat, pelajar SD tidak perlu mengikuti USBN. Karena SD itu adalah wajib belajar sembilan tahun maka harus diberikan akses pendidikan bermutu, sehingga semua anak bisa sekolah sampai SMP.

“Jangan siswa dirugikan oleh cara pandang nggak tepat. Masa karena guru dianggap bodoh atau kurang bagus kemudian siswa dirugikan,” tegasnya.

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com