EDUNEWS

‘Perombakan Sistem Pendidikan SMK Sangat Mendesak’

 

JAKARTA,EDUNEWS.ID – Pemerhati pendidikan sekaligus Direktur Utama PT Eduspec Indonesia Indra Charismiadji menilai, perombakan pendidikan vokasi atau SMK sangat mendesak. Ada beberapa hal yang perlu diperbaiki, mulai dari penyederhanaan hingga penambahan guru produktif SMK.

“Sekarang kan ada 149 bidang keahlian, coba disederhanakan menjadi bidang keahlian yang memang menjadi fokus pengembangan industri,” kata Indra saat dihubungi Republika, Rabu (21/11/2018).

Selain itu, Indra juga menyarankan agar kompetensi keahlian yang dikembangkan di SMK disesuaikan dengan potensi industri masing-masing daerah di Indonesia. Karena tentunya pengembangan keahlian untuk daerah pariwisata, pertanian atau bahkan maritim akan berbeda.

“Jadi harus disesuaikan dengan apa yang industri apa yang ingin dikembangakan. Jadi nyambung antara pendidikan vokasi dan industri yang ingin dikembangkan,” ungkap dia.

Selanjutnya, ujar Indra, pemerintah didesak untuk memperbanyak guru produktif. Karena menurut dia, guru produktif ini masih sangat kurang dan menjadi problematika selama 10 tahun belakangan ini. Sehingga sebagai solusi pemerintah harus segera mencari guru produktif.

“Caranya bisa dengan merekrut dari industri untuk menjadi guru atau memanfaatkan teknologi untuk sang pengajar di industri tapi guru yang di sekolah sebagai fasilitator saja,” ungkap dia.

Diketahui, Presiden Joko widodo mengungkapkan dua kunci untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan bersama di Indonesia, yakni revitalisasi pendidikan vokasi dan meningkatkan keterampilan pencari kerja. Menurut dia, kedua hal itu mesti dilakukan secara besar-besaran mulai tahun depan.

Republika

Facebook Comments

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!