Kesehatan

Cegah Corona, Ini Bahan Kain Terbaik untuk Buat Masker

JAKARTA, EDUNEWS.ID -Kelangkaan masker penutup wajah yang saat ini banyak digunakan untuk mencegah infeksi Covid-19 membuat orang-orang kini memilih jalan alternatif yaitu dengan membuat masker penutup wajah sendiri. Sebenarnya, masker kain tidaklah efektif untuk mencegah infeksi virus. Walaupun demikian, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat atau CDC tetap merekomendasikan para penyedia layanan kesehatan yang tidak memilliki pilihan lain untuk tetap menggunakan masker kain, bandana, atau syal, ketika merawat pasien Covid-19. Tetapi masker kain, bandana, atau syal tersebut tetap harus dipasangkan dengan pelindung wajah.

Pemerintah Indonesia pun saat ini sudah menyerukan semua orang untuk memakai masker sesuai rekomendasi WHO. Namun masker yang direkomendasikan digunakan bukanlah masker N-95 atau masker bedah.

“Mulai hari ini, sesuai dengan rekomendasi dari WHO, kita jalankan masker untuk semua. Semua harus menggunakan masker. Masker bedah, masker N95 hanya untuk petugas kesehatan. Gunakan masker kain, ini menjadi penting,” kata juru bicara pemerintah untuk penanganan Corona, Achmad Yurianto, dalam konferensi pers yang disiarkan di YouTube BNPB, Minggu (5/4/2020).

Baca juga :  Selain Pengguna, WHO Sebut Vape Juga Berbahaya Bagi yang Terpapar Asapnya

Kamu mau membuat masker kain sendiri? Sebelum melakukannya, tidak ada salahnya memahami riset dari Cambridge University ini. Universitas tersebut membuat penelitian untuk mengukur efektivitas berbagai bahan atau kain perlengkapan rumah tangga yang kerap digunakan ketika membuat masker sendiri. Untuk mengujinya, mereka menembakkan bakteri Bacillus Atrophaeus (0,93-1,25 mikron) dan virus Bacteriophage MS (0,023 mikron) pada bahan rumah tangga yang berbeda. Selanjutnya mereka mengukur presentase kemampuannya menangkap virus dan bakteri dari berbagai bahan atau kain tersebut lalu membandingkannya dengan masker bedah.

Hasil dari penelitian ini menemukan bahwa kinerja dari masker bedah lebih unggul daripada masker kain. Masker bedah mampu menangkap 97% dari bakteri 1 mikron. Sedangkan untuk masker kain yang terbuat dari kain-kain yang biasa ada di perlengkapan rumah tangga, presentasenya adalah sebagai berikut:

1. Bahan kantong di alat penyedot debu (vacuum cleaner bag) 95%
2. Kain lap piring 83%
3. Kain kemeja katun campuran 74%
4. Kain kemeja katun asli tanpa campuran 69%
5. Sarung bantal anti mikroba 65%
6. Syal 62%
7. Sarung bantal 60%
8. Sutra 58%.

Baca juga :  Tidur dengan Mulut Diplester, Begini Kata Dokter

Namun sayangnya tes di atas hanya menggunakan bakteri berukuran 1 mikron, sedangkan virus Corona hanya 0,1 mikron. Untuk itu para ilmuwan kembali mengujinya dengan menggunakan 0,02 mikron partikel Bacteriophage MS2, yang 5 kali lebih kecil dari virus Corona.

Penelitian tersebut menunjukkan bahwa masker buatan sendiri menangkap 7% lebih sedikit daripada partikel bakteri yang lebih besar. Namun semua bahan buatan rumah mampu menangkap setidaknya 50% partikel virus, kecuali syal yang hanya 49%.

Peneliti juga menguji jika masker tersebut digandakan jadi dua lapis kain. Riset tersebut menguji partikel ukuran virus terhadap versi double layer dari handuk, sarung bantal, dan kain katun 100%.

Hasilnya ternyata lapisan ganda tidak terlalu efektif. Sarung bantal berlapis ganda hanya menangkap 1% lebih banyak partikel dan kemeja lapis ganda 2% lebih banyak daripada yang berlapis tunggal. Namun dengan menambahkan lapisan dari kain lap piring maka itu akan meningkatkan kinerjanya hingga 14%. Hal itu membuat kain lap piring atau handuk sama efektifnya dengan masker bedah.

Baca juga :  Rokok atau Polusi Udara, Mana yang Lebih Berbahaya?

Walaupun menurut data penelitian bahan kantong di alat penyedot debu dan kain lap piring adalah bahan yang paling efektif untuk menangkal virus dan bakteri, tetapi para peneliti tidak menyarankan keduanya untuk dijadikan sebagai bahan pembuat masker. Hal ini dikarenakan masalah ketidak nyamanan yang mungkin akan ditimbulkan dari penggunaan masker tersebut.

Salah satu faktor kenyamanan yang penting adalah kemudahan untuk bernapas saat menggunakan masker. Kenyamanan itu akan mempengaruhi seberapa lama kamu bisa menggunakan masker tersebut. Sayangnya, itu tidak ditemukan pada bahan tas penyedot debu dan kain penutup makanan.

Oleh karena itu berdasarkan penangkapan partikel dan kemampuan bernapas, para peneliti menyimpulkan bahwa kaus katun dan sarung bantal adalah bahan terbaik untuk membuat masker penutup wajah sendiri. Bahan-bahan tersebut mampu menyaring sekitar 50% partikel 0,2 mikron, ukuran yang hampir sama dengan virus Corona. Selain itu bahan tersebut juga lebih memudahkan bernapas sehingga pemakainya akan merasa lebih nyaman walupun dalam waktu yang lama.

 

dtk

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com