Gaya Hidup

Sebenarnya Berapa Kali Sehari Kita Harus Mandi?

 

 

 

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Kapan terakhir kali mandi? Jika Anda seperti kebanyakan orang, jawabannya mungkin kurang dari 24 jam yang lalu.

Tidak ada aturan resmi untuk seberapa sering mandi, tapi orang-orang di seluruh dunia sepert India, Amerika Serikat, Spanyol, dan Meksiko, semua mandi sekitar sekali sehari (baik dengan sabun atau tanpa), menurut Euromonitor International.

Di saluran ‘AskAnAmerican’ Reddit, komentator papan atas di AS mengatakan bahwa mereka mandi lebih dari itu. Hingga dua kali sehari. Tergantung pada seberapa sering mereka berolahraga.

Dan di Brasil, di mana suhu di beberapa daerah secara rutin sangat panas di musim panas, beberapa mandi lebih dari 11 kali setiap minggu, kata Euromonitor.

Baca juga :  Kabupaten Berau Kekurangan Tenaga Medis

Tapi seberapa sering mandi itu dianjurkan? Tidak ada panduan resmi. American Academy of Dermatology memberi nasihat kepada orang tua tentang seberapa sering memandikan anak, berdasarkan seberapa kotor dan bau.

Jika tidak terlalu kotor bermain, rekomendasinya adalah mandi setidaknya satu atau dua kali seminggu untuk anak-anak berusia antara enam dan 11. Sistem kekebalan tubuh kecil mereka memerlukan beberapa kotoran (organisme seperti bakteri dan virus dalam dosis kecil dan infeksi) agar bisa tumbuh kuat.

Tapi begitu mencapai usia 12, AAD tampaknya berasumsi bahwa hampir setiap orang mencoba untuk membasmi bau remaja yang canggung itu, dan kebanyakan orang memiliki rutinitas mandi setiap hari pada saat mereka mencapai pubertas.

Baca juga :  Enam Kebiasaan Sebelum Tidur ini Baik untuk Turunkan Berat Badan

Yang benar adalah manusia mungkin tidak perlu mandi sebanyak itu. Sabun dibangun untuk menarik kotoran dan minyak dari kulit dan mencucinya. Pada formula dua bagian antara kombinasi antara lemak atau minyak ditambah zat alkalin yang larut dalam air (seperti garam atau soda kue).

Dua ujung molekul sabun bekerja sama untuk menarik minyak dan minyak dari kulit (atau pakaian, atau panci dan wajan) dan masuk ke air.

Advertisement

Sampo juga menguraikan minyak esensial (disebut sebum) dari rambut, karena itulah kebanyakan ahli rambut setuju bahwa Anda sebaiknya hanya membersihkan rambut Anda paling banyak setiap dua sampai tiga hari sekali.

Bila kehilangan minyak alami dikombinasikan dengan penggosokan keras dan air panas, mandi air hangat yang panjang dan panas bisa menjadi resep untuk kulit kering. Hal ini terutama berlaku di musim dingin, saat udara mengering di dalam maupun di luar ruangan.

Dan kerusakan kulit dari mandi tidak berhenti saat Anda mematikan air, menurut David Leffell, penulis buku tentang kulit dan kepala bedah dermatologis di Yale School of Medicine. Leffell mengatakan bahwa saat anak tangga keluar dari kamar mandi dan mengering dengan handuk, kelembaban tambahan yang tersisa di permukaan kulit mereka hilang dalam penguapan.

“Dengan kata lain, lapisan atas kelembaban ditarik dari kulit Anda saat Anda keluar dari kamar mandi,” kata Leffell seperti dilansir dari laman Sciencealert.

Sayangnya bagi mereka yang menyukai mandi air panas, semakin panas airnya, semakin buruk fenomena penguapan kelembaban ini. Karena air hangat menguap lebih cepat dari pada dingin.

Leffell menawarkan tiga saran untuk mandi ramah kulit. Pertama, jangan mandi dengan air terlalu panas. Jangan mandi juga selama 30 menit. Serta jangan lupa melembabkan kulit.

Dia mengatakan bahwa Anda biasanya bisa menyingkirkan kotoran tubuh yang paling menyinggung dalam waktu kurang dari tiga menit dengan memusatkan pada ketiak dan selangkangan, meski tidak berlebihan dengan sabun di bagian tubuh yang lain (kurang harum).

“Anda tidak ingin melakukan hal Lady Macbeth di mana Anda menggosok dan menggosok. Tujuan mandi adalah menghilangkan kotoran,” ucapnya.

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com