JABODETABEK

Lemkapi Minta Kebijakan Ganjil Genap Ditinjau Ulang

 

 

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Kebijakan ganjil genap di Jakarta yang dipermanenkan perlu peninjauan ulang. Demikian dikatakan Direktur Lembaga Kajian Strategis Kepolisian Indonesia (Lemkapi) Edi Hasibuan di Jakarta dalam keterangannya akhir pekan ini, Sabtu (1/9/2018).

“Kami kurang setuju ganjil genap dipermanenkan saat ini, karena banyak masyarakat pengguna jalan yang dirugikan,” katanya. Dia menilai bahwa kebijakan ganjil genap hanya memindahkan kemacetan ke daerah pinggiran dan bukan menyelesaikan masalah kemacetan.

Edi menambahkan bahwa pihaknya menilai kebijakan ganjil genap menambah beban kerja polisi di lapangan. “Kami menilai ini tidak rasional. Tugas polisi sudah banyak malah ditambah lagi. Harus mempelototi nomor kendaraan setiap yg lewat,” tambah mantan anggota Kompolnas ini.

Baca juga :  Nasdem Pertanyakan Sikap Anies Naikkan Sewa Rusun

Menurutnya, kebijakan ini bisa dipermanenkan apabila transportasi MRT dan LRT sudah beroperasi dengan baik. Begitu pula dengan transportasi umum lainnya yang juga harus lebih baik.

Advertisement

“Kami mohon wacana permanen ganjil genap ditunda dulu. Siapkan perangkat IT yg bisa memantau mana kendaraan yang ganjil dan mana yang genap” ungkap pakar hukum dan kepolisian ini.

Dia menambahkan bahwa dirinya sedih melihat Dirlantas Polda Metro setuju diterapkannya kebijakan ganjil genap secara permanen. Edi pun mengaku prihatin dan sedih melihat anggota Polri harus masuk ke tengah jalan dikeramahian lalu lintas demi mencari nomor ganjil genap. “Sungguh tidak efektif buat seorang anggota Polri,” tukas doktor ilmu hukum ini.

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com