Dunia Islam

Penyatuan Kalender Hijriah Akan Terwujud, Ini Komentar Menag

JAKARTA, EDUNEWS.id — Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menyatakan sangat mendukung kesepakatan Kalender Islam Global dan menunggu tindak lanjut hasil Kongres Penyatuan Kalender Hijriah Internasional yang digelar di Istanbul Turki pada 28-30 Mei 2016.

“Kami serius dalam hal penentuan awal bulan kamariah. Kita akan terus menyamakan persepsi. Tapi harus didukung oleh umat Islam, tokoh agama dan semua organisasi Islam,” kata Menag pada Seminar Nasional “Kalender Islam Global” di Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka (Uhamka) di Jakarta, Jumat, (17/6/2016) kemarin.

Dengan Kalender Islam Global, ujar dia, umat Islam diharapkan tidak akan lagi terkotak-kotak dalam perbedaan dalam penentuan awal bulan Ramadhan, Syawal, dan hari wukuf di bulan Dzulhijah.

Baca juga :  Menag Berikan Penghargaan kepada Lima Guru Madrasah Inspiratif

Bagi pemerintah, lanjut dia, kalender yang menyatu ini juga akan berpengaruh pada banyak hal seperti penentuan tanggal cuti bersama, pengaturan transportasi dan infrastruktur kala musim mudik hingga jalannya perekonomian, seperti perbankan.

Ia mengatakan, telah beberapa tahun belakangan ini pemerintah bersama berbagai organisasi Islam seperti Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah mengadakan dialog yang bertujuan menyatukan penentuan tanggal dan kalender Hijriah.

Menurut dia, perbedaan metode hisab (berdasarkan hitung-hitungan) dan rukyat (pengamatan fenomena alam) hanya seperti dua sisi mata uang yang sama, di mana hisab selalu diawali dengan rukyat, sedangkan rukyat juga harus diawali dengan hisab.

“Sehingga penyatuan kalender Islam tidaklah mustahil dan harus segera diwujudkan. Syaratnya ada tiga, yakni adanya otoritas tunggal yang menjaga, kriteria yang disepakati dan adanya batas yang jelas,” katanya.

Baca juga :  Penjelasan Al-Qur'an tentang Air Tawar dan Air Laut yang tak Menyatu

Sementara itu, Ketua Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah Prof Dr Syamsul Anwar mengatakan, Kongres Unifikasi Kalender Hijriah Internasional itu dihadiri oleh para pakar astronomi, ahli syariah Islam, pejabat dan wakil organisasi Islam dari 60 negara.

Kongres yang diselenggarakan oleh Badan Urusan Agama Turki bekerja sama dengan European Council for Fatwa and Research (ECFR) dan Islamic Crescents Observation Project (ICOP) itu menyepakati melalui pemungutan suara bahwa kalender Islam itu tunggal, bukan zonal.

“Kalender Islam Global ini berlandaskan prinsip satu hari satu tanggal di seluruh dunia, di mana imkanu rukyat yang terjadi pada suatu bagian dunia akan digunakan kawasan lain yang tidak mengalami imkanu rukyat, agar seluruh dunia dapat memasuki bulan baru pada hari berikutnya,” kata pakar kalender Islam yang menjadi wakil dari Indonesia dalam kongres tersebut.

Baca juga :  SBSN akan Dimanfaatkan untuk Penguatan Madrasah

Kalender tunggal hasil kongres Istanbul 2016 itu, urai dia, memiliki parameter yakni bulan baru serentak bila sehari sebelumnya terwujud imkanu rukyat dengan kriteria tinggi bulan sekurangnya 5 derajat dan elongasi sekurangnya 8 derajat di suatu tempat di bumi sebelum pukul 00.00 GMT.

“Dengan pengecualian bila imkanu rukyat pertama terjadi setelah 00.00 GMT maka bulan baru tetap dimulai dengan dua persyaratan waktu dan tempat,” katanya.

[Ant]

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!