Nasional

Arteria Dahlan Sebut Jubir KPK Febri Tukang Bacot

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Kritik Arteria Dahlan juga ditujukan kepada Kabiro Humas atau juru bicara KPK Febri Diansyah. Anggota DPR Fraksi PDIP itu menyebut Febri berbohong. Soal apa?

Mulanya Arteria menyinggung soal latar belakang pimpinan KPK yang tidak pernah menempuh sekolah hukum tapi bisa menentukan penyidikan hingga penuntutan. Dia tiba-tiba menuding proses hukum di KPK berdasarkan suka tak suka.

“Bayangin! Faktanya memang tiba-tiba tanda tangan tuntutan jaksa, jaksa nih (menuntut) 4 tahun (penjara) tiba-tiba diganti, coret (menjadi) 17 tahun. Nasib orang ditentukan pakai perasaan suka tidak suka di situ,” kata Arteria dalam diskusi di Kopi Politik, Jalan Pakubuwono, Jakarta Selatan, Jumat (11/10/2019).

Baca juga :  HMI Minta Pemda Tangerang Transparan Soal Anggaran Pilkades

Tiba-tiba Arteria menyinggung nama Febri. Dia juga menuding Febri tidak pernah datang dalam rapat antara KPK dan DPR.

“Nanti dikatakan saya bohong lagi. Febri mana Febri? Bohong itu Febri. Dia berpendapat seolah-olah dia paham, padahal kapasitasnya hanya juru bicara. Tukang nyinyir!” jelas Arteria.

“Kalau dibilang saya tukang bacot, Febri lebih dari tukang bacot harusnya,” sambung Arteria.

“Kalau saya mengalami sendiri peristiwa hukum, kalau dia? Datang ke DPR saja nggak pernah, (tapi) ngomongin DPR, oh ada pertanggungjawaban yang dilakukan oleh DPR, datang aja dia nggak pernah, kita panggil, nggak mau. Ada pengawasan yang dilakukan DPR terhadap KPK, kamu (Febri) datang aja nggak pernah,” tutur Arteria lagi.

Sebelumnya diketahui, Febri menjawab serangan Arteria mengenai laporan tahunan hingga barang sitaan tidak masuk kas negara. Febri membantah semua tuduhan Arteria itu yang disampaikannya dalam acara Mata Najwa episode ‘Ragu-ragu Perppu’.

Baca juga :  OTT Bupati Lampung Utara, 7 Orang Diamankan KPK

“Terdapat tuduhan yang disampaikan dalam forum tersebut, seolah-olah isu KPK gadungan dibuat untuk menutupi tindakan melawan hukum yang dilakukan oleh KPK. Kami pastikan hal itu tidak benar,” ujar Febri kepada wartawan, Kamis (10/10/2019).

Sedangkan soal ‘tukang bacot’ yang disinggung Arteria muncul di laman Wikipedia setelah debat panas Arteria dengan Emil Salim di acara Mata Najwa tersebut. Profil Arteria di Wikipedia sempat diubah dengan menyebut si politikus sebagai orang yang banyak omong alias bacot.

Entah siapa yang menyunting, orang itu menambahkan embel-embel ‘bacot’ di profil Arteria Dahlan dan juga menyebut politikus PDIP itu gila hormat.

“Arteria Dahlan, S.T., S.H., M.H.B.A.C.O.T adalah seorang tukang bacot pengacara dan politisi yang gila hormat di Indonesia dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan.Yak pokoknya buat keluarga beliau.. SABAR aja ya.. Gua yang bukan siapa-siapa aja malu apalagi kalian.. Sabar ya…,” demikian profil Arteria Dahlan hasil suntingan seseorang beberapa waktu lalu seperti dilihat detikcom, Kamis (10/10/2019).

Baca juga :  Prihatin Mayat Digotong Bambu dan Sarung, NasDem Sulsel Serahkan Bantuan Ambulans

dtk

Facebook Comments

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!