Ekonomi

Dirut PT Freeport Indonesia Sebut Proyek Smelter Tidak Ekonomis

JAKARTA, EDUNEWS.ID-Direktur Utama PT Freeport Indonesia menilai proyek hilirisasi yaitu pabrik pemurnian (smelter) tembaga merupakan proyek yang tidak ekonomis. Bahkan, bila proyek tersebut tetap berjalan maka akan merugikan perusahaan hingga 10 miliar dolar AS.

Tony menjelaskan, proyek smelter butuh investasi sebesar 3 miliar dolar AS dengan kapasitas 1 juta ton. Padahal harga jual hasil dari permurnian sampai 0,60 dolar AS sementara di pasar hanya 0,20 dolar AS sehingga ada selisih 0,40 dolar AS yang jadi beban perusahaan.

“Jika dikalikan setahun maka 300 juta dolar AS. Kalau dua puluh tahun ya jadi 5 miliar dolar AS. Tambahkan saja sama investasi smleter 3 miliar dolar AS jadi 10 miliar dolar AS,” ujar Tony dalam sebuah diskusi akhir pekan ini.

Baca juga :  Pengamat : Pemerintah Harus Fokus Bangun Substitusi Impor
Advertisement

Menurutnya, yang paling menderita kerugian atas beban tersebut adalah PTFI dan pemegang saham PTFI lainnya, yakni Inalum. Namun, PTFI tetap berkomitmen melanjutkan pembangunan proyek smelter tersebut sesuai dengan ketentuan izin usaha pertambangan khusus (IUPK) PTFI.

Hingga Juli 2020, realisasi pembangunan smelter katoda tembaga PTFI baru mencapai 5,86 persen. Realisasi itu berada di bawah perencanaan yang seharusnya pembangunan telah mencapai 10,5 persen pada Juli 2020.

Sementara itu, pembangunan fasilitas precious metal refinery (PMR), yang pembangunannya terpadu dengan smelter katoda tembaga, juga menunjukkan kemajuan yang lambat. Hingga Juli 2020, dari target rencana pengerjaan 14,29 persen, realisasinya baru mencapai 9,79 persen.

Hingga Juli 2020, PTFI telah menggelontorkan dana investasi pembangunan smelter tersebut hingga 290 juta dolar AS. Biaya modal yang dianggarkan mencapai 3 miliar dolar AS.

a

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com