Internasional

Peneliti China Tegaskan Covid-19 Bukan Buatan Laboratorium

Ilustrasi

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Penelitian yang dilakukan Universitas Kesehatan Pertama Shandong menyatakan virus corona SARS-CoV-2 merupakan hasil evolusi alami, bukan merupakan hasil bocoran laboratorium China.

Hal itu menjadi bantahan terbaru terhadap pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang menyatakan virus SARS-CoV-2 atau Covid-19 yang menyebut virus ini bocor dari laboratorium China. Trump bahkan menyebut telah mengirim mata-mata ke China untuk membuktikan dugaan tersebut.

“Studi kami menunjukkan dengan jelas bahwa virus ini muncul secara alami di alam liar. Ini menjadi bukti kuat kalau virus SARS-CoV-2 bukan bocor dari laboratorium,” jelas penulis senior studi tersebut, Weifeng Shi, direktur dan profesor dari Institut Patogen Biologi di Universitas Medis Pertama Shandong di China.

Baca juga :  Ramadhan, SGB-Utrecht Programkan Dialog Antar Agama

Trump sendiri percaya kalau virus itu tidak dibuat di laboratorium. Peneliti Amerika Serikat pun sebelumnya sudah menyatakan kalau genom virus itu tidak menunjukkan mutasi gen buatan hasil rekayasa laboratorium. Namun, Trump percaya kalau virus itu lolos dari laboratorium virus di Wuhan, kota yang menjadi asal mula penyebaran virus corona.

Lebih lanjut, para peneliti menggambarkan virus corona pada kelelawar yang baru-baru ini diidentifikasi mengandung penyisipan asam amino di persimpangan subunit S1 dan S2 dari spike protein virus dengan cara yang mirip dengan SAR-CoV-2.

Meskipun bukan merupakan prekursor evolusi langsung dari SARS-CoV-2, virus baru yang bernama RmYN02 menunjukkan bahwa jenis peristiwa penyisipan yang tampaknya tidak biasa itu dapat terjadi secara alami dalam evolusi virus corona.

Baca juga :  Wow, Masih Ada 42.551 ODP dan 11.389 PDP Covid-19 di Indonesia

Melansir Science Daily, para peneliti mengidentifikasi RmYN02 dengan menganalisis 227 sampel kelelawar yang dikumpulkan di provinsi Yunnan, Cina, antara Mei dan Oktober 2019. RNA dari sampel dikirim untuk sequencing generasi berikutnya metagenomik pada awal Januari 2020, segera setelah penemuan SARS-CoV-2.

Analisa itu dilakukan mengingat kelelawar adalah reservoir untuk penyakit menular, terutama karena membawa keragaman virus RNA yang sangat tinggi, termasuk virus corona.

“Sejak ditemukannya SARS-CoV-2, ada sejumlah saran tidak berdasar bahwa virus tersebut berasal dari laboratorium,” kata Weifeng Shi, Direktur dan profesor di Institut Biologi Patogen di Universitas Kedokteran Pertama Shandong, China.

“Secara khusus, ada dugaan bahwa penyisipan S1/S2 sangat tidak biasa dan mungkin merupakan indikasi manipulasi laboratorium. Makalah kami menunjukkan dengan sangat jelas bahwa peristiwa ini terjadi secara alami pada satwa liar,” ujarnya.

Baca juga :  Peduli Nasib Mereka yang tak Bisa Bayar Kontrakan karena Covid-19, TurunTangan Buat Gerakan #BayarinKontrakan

Shi menyampaikan kerabat terdekat dengan SARS-CoV-2 semula adalah RaTG13, yang sebelumnya diidentifikasi dari kelelawar di provinsi Yunnan.

Kini, dia berkata RmYN02, virus yang baru ditemukan bahkan lebih dekat hubungannya dengan SARS-CoV-2 di beberapa bagian genom, termasuk di bagian persandian terpanjang dari genom, di mana mereka berbagi 97,2 persen dari RNA.

Advertisement

Para peneliti mencatat bahwa RmYN02 tidak mirip dengan SAR-CoV-2 di wilayah genom yang mengkodekan domain pengikat reseptor kunci yang berikatan dengan reseptor ACE2 manusia yang digunakan SARS-CoV-2 untuk menginfeksi sel inang. Itu berarti tidak mungkin menginfeksi sel manusia.

Shi berkata kesamaan utama dari SARS-CoV-2 dan RmYN02 adalah temuan bahwa RmYN02 juga mengandung insersi asam amino pada titik di mana dua subunit dari protein spike bertemu.

SARS-CoV-2 ditandai oleh penyisipan empat asam amino pada persimpangan S1 dan S2; insersi ini unik untuk virus dan telah ada di semua SARS-CoV-2 yang diurutkan sejauh ini.

Penyisipan dalam RmYN02 tidak sama dengan yang di SARS-CoV-2, yang menunjukkan bahwa mereka terjadi melalui peristiwa penyisipan independen. Tetapi peristiwa penyisipan serupa yang terjadi pada virus yang diidentifikasi pada kelelawar sangat menunjukkan bahwa jenis penyisipan ini berasal dari alam.

“Temuan kami menunjukkan bahwa peristiwa penyisipan ini yang awalnya tampak sangat tidak biasa, pada kenyataannya dapat terjadi secara alami pada virus corona beta pada hewan,” ucap Shi.

Shi mengklaim penelitian bertujuan untuk menjelaskan nenek moyang evolusi SARS-CoV-2. Sejauh ini, dia berkata RaTG13 dan RmYN02 diduga merupakan leluhur langsung dari SARS-CoV-2.

“Tetapi kami sangat menyarankan pengambilan sampel lebih banyak spesies satwa liar akan mengungkapkan virus yang bahkan lebih dekat hubungannya dengan SARS- CoV-2 dan bahkan mungkin leluhur langsungnya, yang akan memberi tahu kita banyak tentang bagaimana virus ini muncul pada manusia,” ucapnya.

Melansir Science Alert, RmYN01 hanya memiliki kecocokan yang rendah dengan SARS-CoV-2. Sedangkan RmYN02 berbagi 93,3 persen genomnya dengan SARS-CoV-2 dan satu gen tertentu yang disebut 1ab berbagi 97,2 persen, kecocokan terdekat dalam gen tersebut hingga saat ini.

Meskipun memiliki kesamaan, RmYN02 belum dapat dipastikan merupakan leluhur langsung dari virus yang menyebabkan Covid-19 di seluruh dunia, terutama mengingat gen untuk domain pengikatan reseptor yang sangat penting memiliki kecocokan yang sangat rendah dengan SARS-CoV-2, sekitar 61,3 persen.

Tetapi menemukan genom virus corona baru sangat membantu untuk mengetahui bagaimana virus SARS-CoV-2 berevolusi menjadi seperti sekarang ini.

“Studi kami menegaskan kembali bahwa kelelawar, khususnya genus Rhinolophus [kelelawar tapal kuda] adalah reservoir alami yang penting untuk virus corona dan saat ini menampung kerabat terdekat SARS-CoV-2, meskipun gambar ini dapat berubah dengan meningkatnya pengambilan sampel satwa liar,” tulis peneliti.

 

 

cnn

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com