News

Kekerasan, Teror dan Radikal Bertentangan dengan Islam

 

 

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Ketua Pengurus Harian Tanfidziyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Robikin Emhas mengatakan, belum genap sebulan, empat kekerasan beruntun terjadi terhadap tokoh dan pemuka agama. Peristiwa-peristiwa itu menyiratkan adanya kebencian atas dasar sentimen keagamaan. Sesuatu yang harus dihentikan, dikutuk dan dijauhi.

“Kekerasan, apalagi teror, radikal dan tindakan ekstrim lainnya adalah bertentangan dengan agama Islam, bertentangan dengan perilaku Nabi Muhammad SAW,” kata KH Robikin melalui keterangan tertulis, Ahad (11/2/2018)

Ia menegaskan, Nabi Muhammad tidak pernah melakukan atau mentoleransi sikap ekstrem dan radikal. Tidak boleh ada kekerasan dalam agama. Serta tidak ada agama di dalam kekerasan. Artinya, kalau ada kekerasan berarti itu bukan agama.

Baca juga :  Pendidikan Berperan Tangkal Radikalisme
Advertisement

Ia meminta agar masyarakat bisa berupaya mencegah dan menghentikan segala potensi kekerasan yang mungkin terjadi. Kekerasan terhadap tokoh dan pemuka agama, apalagi didasari kebencian atas dasar sentimen keagamaan berpotensi melahirkan saling curiga dan merusak persatuan dan kesatuan bangsa.

Pada gilirannya dapat menjadi gangguan keamanan serius. “Dalam momentum tahun politik 2018 dan 2019, mari kita buktikan Indonesia mampu melakukan sirkulasi kekuasaan dengan cara-cara beradab,” ujarnya.

REPUBLIKA

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com