Nasional

Mobil Baru untuk Jokowi dan Menteri, Ini Alasannya

JAKARTA, EDUNEWS.ID — Pihak Istana Kepresidenan angkat bicara soal pengadaanmobil dinas untuk presiden, wakil presiden, dan para menteri.

Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono menjelaskan, pengadaan ini dilakukan karena kondisi kendaraan dinas presiden, wapres, dan menteri sudah tidak layak.

“Kan mobil dinas bapak presiden sudah melebihi waktunya dan mobil itu adalah mobil khusus, contohnya antipeluru dan lain-lain. Dan elektroniknya itu ada umurnya. Jadi ada umur 10 tahun ya sudah. Kalau sudah 10 tahun mungkin juga kalau diperbaiki sulit,” tutur Heru di Kantor Kemendagri, Jakarta, Kamis (22/8/2019).

“Ya kan berkali-kali, power window enggak jalan, elektriknya enggak jalan, lantas pernah semua sound system di dalam mobil bunyi. Radio semua bunyi kan enggak nyaman. Kira-kira begitu,” ujar Heru.

Baca juga :  Politisi PDIP ini Sebut Jokowi-JK Berhasil Wujudkan Pemerataan

Heru menjelaskan, saat ini ada delapan mobil dinas yang digunakan presiden dan wapres berjenis Mercedes-Benz S600 Guard. Namun keduanya sudah berumur lebih dari 10 tahun dan sudah digunakan sejak era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Selain itu, jumlah mobil yang hanya delapan buah dirasa kurang untuk menunjang agenda Presiden Joko Widodo yang kerap blusukan ke sejumlah daerah. Oleh karena itu, Istana menambah dua mobil lagi. Sudah ada dua merek yang bertarung menawarkan produknya. Keduanya adalah Mercedes-Benz dan BMW.

“Besok kan beli mungkin dua, tahun depan tambah dua,” tutur Heru.

Heru mengatakan, dua mobil dinas baru itu nanti dijadikan kendaraan dinas inti presiden dan wapres. Sementara delapan mobil lama akan dijadikan menjadi kendaraan cadangan.

Baca juga :  Sambutan di Kongres Nasdem, Anies : Yang unik dari Indonesia adalah Persatuan dalam Keberagaman

Sementara itu, untuk kendaraan dinas menteri, Kementerian Sekretariat Negara juga sudah mengajukan pengadaan baru karena kendaraan dinas saat ini dianggap sudah tidak layak. Tender untuk mobil menteri ini sudah dimenangi oleh PT Astra Internasional Tbk.

“Wajarlah menteri juga Toyota Crown sudah lebih dari 10 tahun. Saya dengar beberapa menteri enggak pakai kendaraan itu karena sering mogok. Mesinnya panas dan lain-lain,” ujar Heru.

kmp

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!