Nasional

Bicara Krakatau Steel, JK Singgung Baja Impor dari China

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Komisaris Independen PT Krakatau Steel (Persero) Tbk Roy Edison Maningkas mengundurkan diri. Rencana tersebut sudah disiapkan sejak lama.

Menyikapi pengunduran diri tersebut, Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) angkat bicara soal kondisi Krakatau Steel. JK mengatakan Krakatau Steel menghadapi kesulitan keuangan dengan utang Rp 30 triliun.

JK juga bilang ini bukan masalah baru.

“Memang Krakatau Steel itu seperti yang kita ketahui memiliki kesulitan keuangan yang berat dan utang yang begitu besar hingga Rp 30 triliun dan kita menyayangkan itu. Ini kan persoalan lama bukan persoalan baru, persoalan sejak beberapa puluhan tahun masalahnya,” kata JK di Kantor Wakil Presiden, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (23/7/2019).

Baca juga :  Golkar : Jangan Stigma LBH Jakarta dengan Komunisme

Selain itu, perusahaan baja pelat merah ini juga dihadapkan dengan perkembangan teknologi. Ditambah lagi serbuan baja asal China yang harganya lebih murah dibandingkan buatan Krakatau Steel.

“Masalah pokoknya ialah KS teknologinya terlalu lama dan mendapat saingan baja dari China yang lebih murah, impor makin banyak sehingga tidak bisa bersaing harganya. Akibatnya cash flow-nya kesulitan. Tiap kali produksi ada masalah. Karena itu KS harus secara fundamental mengubah manajemennya dan memperbaiki teknologinya. baru bisa bersaing,” kata JK.

JK mendukung adanya reformasi total di KS. Dia menyebut reformasi manajemen harus dilakukan agar kembali bisa bersaing dengan industri di dalam dan luar negeri.

“Iya, persaingan yang keras baik dalam negeri atau di luar negeri,” tuturnya.

Baca juga :  Mapolsek di Papua Terbakar, Polda Papua Pastikan Tidak Terkait Pemilu

JK mengatakan KS mempunyai utang hingga Rp 30 triliun. Dia menyebut pemerintah tidak bisa membayar utang ke BUMN yang bermasalah.

“Pemerintah tidak bisa membayar utang semua BUMN bermasalah. Pemerintah pasti mendukung kan itu pemerintah yang punya gimana caranya,” jelasnya.

Sebelumnya, Roy Edison Maningkas mengajukan pengunduran diri dari Komisaris Independen PT Krakatau Steel(Persero) Tbk. Pengunduran dirinya direstui Kementerian BUMN 30 hari dari sekarang.

Roy bercerita selama empat tahun belakangan dia sudah ingin mengundurkan diri dari Komisaris Independen Krakatau Steel, namun hanya sebatas lisan. Keinginannya untuk mengundurkan diri karena utang Krakatau Steel yang katanya menumpuk.

“Saya coba berusaha bersama dewan komisaris lain membuat Krakatau Steel menjadi lebih pulih. Karena saat saya masuk Krakatau Steel utangnya sudah US$ 3 miliar dan kerugiannya sudah Rp 4,2 triliun,” ujar Roy di Kementerian BUMN, Jakarta Pusat.

Baca juga :  Presiden Jokowi Janjikan Perubahan di Sektor Pendidikan

dtk

Facebook Comments

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!