Nasional

Cegah Corona, MUI Minta Ummat Muslim Perbanyak Ibadah

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Majelis Ulama Indonesia (MUI) meminta kaum Muslim/Muslimah di Indonesia ikut berperan dalam mencegah peredaran virus corona SARS-CoV2 (Covid-19). Salah satu caranya dengan meningkatkan ibadah tetapi dilakukan bukan di kerumunan.

“MUI mengimbau kepada masyarakat Indonesia khususnya umat Islam untuk terus berkontribusi dalam mencegah peredaran Covid-19 dengan ikhtiar lahir dan batin. Ikhtiar batin yaitu meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT, meningkatkan ibadah, memperbanyak munajat, hingga di setiap ibadah shalat fardhu diselingi dengan doa kepada Allah SWT dengan penuh khusyuk,” kata Sekretaris Komisi Fatwa MUI Asrorun Niam Sholeh saat video conference pandangan tokoh agama mengenai mengatasi peredaran Covid-19, di akun youtube saluran Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sabtu (28/3/2020).

Baca juga :  Rizieq Shihab Dinilai Salah Soal Islam Nusantara

Ia juga meminta umat Islam bisa mengucapkan qunut

nadzillah karena ada masalah wabah covid-19. Yang tak kalah penting adalah ibadah disesuaikan dengan protokol kesehatan organisasi kesehatan dunia yaitu menghindari kerumunan sekalipun atas nama ibadah. Karena itu, ia menhakui MUI telah menetapkan fatwa pada 16 Maret 2020 yaitu fatwa nomor 14 tahun 2020 tentang pedoman pelaksanaan ibadah ketika wabah Covid-19.

“Bukan melarang ibadah,  kita berkontribusi menyelamatkan jiwa dengan melaksanakan protokol kesehatan. Ini untuk meminimalisir kerumunan, dengan demikian ibadah yang dilksanakan berkerumun seminimal mungkin dihindari,” ucapnya.

Ia menambahjan, kegiatan dari rumah termasuk ibadah seiring sejalan dengan pencegahan penyebaran Covid-19. Sebab dengan tiga langkah yaitu penguatan Muslimin dan Muslimah berada di rumah dengan

Baca juga :  Polri kepada Amien Rais : Jangan takut Dulu

pelaksanaan ibadah dan menjaga jarak dari kerumunan.

Selain itu ibadah ini bisa menjaga kesehatan dan ini untuk kemaslahatan. Niam meminta masyarakat mematuhi fatwa ini dan melakukan ibadah bukan di masjid atau mushala melainkan di rumah masing-masing. Ia menambahkan, sebaik-baiknya ibadah shalat adalah shalat yang dilaksanakan di rumah.

Sebab shalat di rumah adalah keutamaan, kecuali ibadah yang harus dilaksanakan di masjid yaitu shalat tahiyatul masjid.

“Ini meningkatkan ikhtiar batin, apalagi menjelang ramadhan maka memperkuat ibadah dari rumah,” ujarnya.

.

rpl

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com