Nasional

Gus Irawan Tuding Jokowi Korbankan Elia Massa Manik

 

 

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Pemerintahan Presiden Joko Widoodo dinilai tidak serius dalam membesarkan Pertamina. Padahal presiden yang beken disapa dengan panggilan Jokowi, dalam kampanyenya berjanji menjadikan BUMN tersebut lebih besar dari Petronas. Demikian dikatakan Ketua Komisi VII DPR Gus Irawan Pasaribu menyikapi pencopotan Elia Massa Manik sebagai direktur utama Pertamina.

“Ini pemerintahan sudah berjalan tiga setengah tahun, gak ada sedikit pun terobosan untuk Pertamina itu menjadi seperti yang dicita-citakan lebih besar dari Petronas,” katanya, Jumat (27/4/2018). Ketidakseriusan pemerintah menurut politikus Gerindra ini, jelas terlihat dari pencopotan Elia Massa Manik sebagai dirut perusahaan pelat merah tersebut. Padahal, Massa baru 13 bulan menjabat.

Baca juga :  Fahri Hamzah Sarankan Prabowo Mundur dari Gerindra, ini Kata Sodik

“Coba kita lihat caranya begini, orang baru setahun jadi dirut sudah dicopot. Saya bilang Massa itu korban sebetulnya. Menurut saya, korban dari ambivalen-nya kebijakan pemerintah,” kata ketua DPD Gerindra Sumut ini.

Hal itu terjadi karena banyak sekali penugasan yang diberikan ke Pertamina. Misalnya subsidi BBM premium dicabut pemerintah, tapi di sisi lain menugaskan Pertamina menyalurkan premium melalui Perpres 191 di luar Jamali (Jawa, Madura, Bali).

Advertisement

“Dari sisi korporasi saya memahami bahwa Pertamina itu kan berdarah-darah itu untuk premium, karena harganya ditetapkan oleh pemerintah yang katanya ditinjau ulang tiga bulan sekali. Tapi tidak pernah ditinjau ulang tuh, sudah hampir dua tahun,” tuturnya.

Belakangan, muncul lagi rencana pemerintah untuk merevisi Perpres 191. Bila dulu penugasan menyalurkan premium hanya di luar Jamali, sekarang ke seluruh Indonesia. Dia bahkan menuding semua itu hanya akal-akalan pemerintah guna mencari alasan untuk buang badan dari persoalan yang terjadi. Sebab, pemerintah nanti tinggal bilang telah mengubah perpres dan menugaskan Pertamina menyalurkan premium ke seluruh Tanah Air.

“Maka ke depan dirut Pertamina itu harus mereka yang punya leadership yang powerfull. Ini di Pertamina gak usahlah ditutupi lagi, itu kasihan Massa Manik, dia ketika sebagai dirut, direktur-direktur di bawah direksi itu kiblatnya tidak ke Massa Manik. Ada macam-macam, ke kementerian BUMN sana. Ke mana-mana,” pungkas dia.

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com