Nasional

Ini Nama-nama Lembaga Pengembangan Vaksin Virus Corona di Indonesia

EDUNEWS.ID – Memasuki bulan kelima sejak kasus pertama virus corona diidentifikasi, pandemi masih terus berlangsung di dunia, termasuk Indonesia.

Para ahli terus melakukan penelitian dan pengembangan vaksin yang diharapkan mampu menghambat kecepatan penyebaran dan penularan virus corona SARS-CoV-2.

Sejumlah negara berlomba-lomba untuk segera menemukan vaksin yang tepat, mulai dari pemerintahan hingga instansi swasta atau industri.

Beberapa lembaga atau instansi di Indonesia juga tengah merencanakan dan mengembangkan vaksin virus corona ini.

Melansir dari berbagai pemberitaan, berikut adalah beberapa pihak yang tengah mengembangkan vaksin virus corona di Indonesia:

1. Kalbe dan Genexine

Terbaru, PT Kalbe Farma Tbk (Kalbe) melakukan penandatanganan kerja sama dengan Genexine, Inc., yaitu sebuah perusahaan obat biologi dari Korea Selatan untuk mengembangkan vaksin Covid-19.

Baca juga :  Median : SBY, Anies, dan Gatot Capres Alternatif

Mengutip Laporan Informasi atau Fakta Material dari laman resmi IDX Indonesia, disebutkan bahwa uji klinis vaksin Covid-19 yang dikembangkan akan dilakukan pada Juni 2020.

Riset vaksin sendiri telah dilakukan terhadap primata dan terbukti menghasilkan antibodi yang mampu menetralisir virus corona jenis baru.

Menurut fakta material, disebutkan bahwa tahap berikutnya akan diuji pada manusia.

2. LBM Eijkman

Diberitakan Kompas.com, 19 Mei 2020, salah satu lembaga di Indonesia yang tengah berupaya melakukan pengembangan vaksin adalah Eijkman Institute for Moleculer Biology (LBM Eijkman).

Menurut Direktur LBM Eijkman Prof Amin Soebandrio, teknologi yang digunakan untuk membuat vaksin dari instansinya adalah recombinant protein vaccines.

Pengembangan ini menggunakan isolat virus Indonesia, dengan produksi speed vaccine Covid-19.

Baca juga :  WHO Sebut Vaksin Virus Corona akan Tersedia di Akhir 2021

Saat ini, LBM Eijkman telah dapat memperoleh sekuen asam nukleat RNA dari tujuh isolat penyusun genom virus corona, SARS-CoV-2, yang saat ini disebutkan masih meneliti belasan sekuen lagi.

“Kami akan mengembangkan protein rekombinannya. Jika sudah mendapatkan antigen kandidat vaksinnya akan dicobakan ke hewan kecil, kemudian baru hewan yang lebih besar” ujar Amin.

Jika kualitas dan hasilnya sudah bagus dari keseluruhan tindakan yang dilakukan dan pengujian kepada hewan tersebut, baru dapat diserahkan untuk uji klinis kepada manusia.

Setelahnya, dilanjutkan dengan skala produksi vaksin jika hasilnya positif dan efek samping tidak memicu reaksi berlebihan lainnya.

3. PT Biofarma dan Sinovac Biotech

Mengutip Harian Kompas, 12 Mei 2020, pengembangan riset vaksin di Indonesia juga dilakukan oleh PT Biofarma dan Sinovac Biotech Ltd China.

Baca juga :  Eijkman Sebut Pembuatan Vaksin Corona Masuki Tahap Pertama

Koordinator Riset PT Biofarma Dicky Mahardhika Taryono mengatakan, sebagai strategi jangka pendek, pengembangan vaksin Covid-19 dimulai dengan upaya mendapatkan alih teknologi proses hilirisasi dari calon mitra.

Adapun alih teknologi yang dibutuhkan berupa teknologi untuk formulasi vaksin Covid-19 dan membangun kapasitas persediaan vaksin.

Menurut Dicky, kerja sama dengan Sinovac akan dilakukan dalam uji klinis fase dua pengembangan vaksin Covid-19.

Uji klinis fase 2 ini akan dilakukan di Indonesia dengan memakai produk vaksin dari Sinovac.

Biofarma pun telah menerima dokumen pengembangan vaksin Covid-19 dari Sinovac terkait hasil uji praklinis dan protokol uji klinis fase 1 dan 2.

kmp

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com