Nasional

Jokowi: Indonesia Mengecam Keras Pernyataan Presiden Prancis yang Menghina Agama Islam

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Presiden Joko Widodo mengecam pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron yang belakangan ini dinilai memicu kemarahan umat Islam di berbagai belahan dunia. Kecaman itu Jokowi sampaikan usai melakukan pertemuan dengan beberapa pemuka agama di Istana Negara, Jakarta.

“Indonesia mengecam keras pernyataan Presiden Prancis yang menghina agama Islam, yang telah melukai perasaan umat Islam di seluruh dunia,” kata Jokowi dalam konferensi pers yang disiarkan melalui kanal YouTube Sekretariat Presiden, Sabtu (31/10/2020).

Menurutnya, pernyataan Macron tersebut telah melukai perasaan jutaan umat Muslim di dunia dan dapat memecah persatuan umat beragama. Sementara, kata Jokowi, dunia saat ini seharusnya bersatu dalam menghadapi pandemi virus corona (Covid-19).

Selain merespons celotehan Macron, mantan Wali Kota Solo itu juga mengecam tindakan kekerasan yang terjadi di sejumlah kota di Prancis yang mengakibatkan tiga orang meninggal dunia dan beberapa orang mengalami luka-luka pada (29/10/2020) lalu.

Baca juga :  Didampingi Seknas Pratikno, Presiden Jokowi Melayat Ibunda SBY di Cikeas Bogor

“Indonesia mengecam keras terjadinya kekerasan yang terjadi di Paris dan Nice yang telah memakan korban jiwa,” tambahnya.

Lebih lanjut, Jokowi juga menekankan bahwa tindakan radikalisme dan terorisme merupakan perbuatan tercela dan tidak ada sangkut pautnya dengan agama manapun. Ia pun meminta masyarakat Indonesia untuk tetap memegang kesakralan nilai agama tanpa menghubungkan dengan aksi yang radikal.

Advertisement

“Indonesia mengajak dunia mengedepankan persatuan dan toleransi beragama untuk membangun dunia yang lebih baik,” ucapnya.

Pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron memicu kemarahan umat Islam di berbagai belahan dunia, termasuk di Indonesia.

“Ada kelompok radikal Islam, sebuah organisasi yang mempunyai metode untuk menentang hukum Republik dan menciptakan masyarakat secara paralel untuk membangun nilai-nilai yang lain,” ujar Macron awal Oktober 2020 lalu.

Macron juga merespons insiden pemenggalan guru sejarah, Samuel Paty oleh Abdoullakh Abouyezidovitch dengan mengatakan Islam adalah “agama yang mengalami krisis di seluruh dunia”. Insiden tersebut merupakan reaksi dari pembahasan kartun Nabi Muhammad SAW di kelasnya.

Macron menganggap Paty sebagai martir yang mengusung kebebasan berpendapat dan pelakunya adalah seorang radikal Muslim. Ia pun menindaklanjuti insiden ini dengan perintah pengawasan terhadap ormas Islam Prancis dan menutup sejumlah masjid yang mencurigakan.

cnn

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com