Nasional

Jokowi Singgung Warga Jatim yang Enggan Pakai Masker

ilustrasi

EDUNEWS.ID – Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menyoroti banyaknya masyarakat di Jawa Timur (Jatim) yang masih enggan menggunakan masker. Padahal, kasus Covid-19 di wilayah tersebut semakin meningkat setiap harinya.

Berdasarkan laporan survei yang diterimanya, sekitar 70 persen masyarakat di Jawa Timur tak mau menggunakan masker.

“Karena dari survei yang kita lihat misalnya saya mendapatkan laporan saat ke Jatim survei mereka di Jatim itu 70 persen masyarakat tidak menggunakan masker,” tutur Jokowi saat membuka rapat terbatas percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19 di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (13/7/2020).

Oleh karena itu, Jokowi menginstruksikan kepada jajaran kementerian dan lembaga terkait untuk menggelar kampanye masif mengenai protokol kesehatan guna mencegah penularan Covid-19.

Baca juga :  Jelang Demo 25 November, Jokowi Sambangi Brimob dan Marinir

“Harus memasifkan kembali gerakan nasional disiplin protokol kesehatan mengenai jaga jarak, penggunaan masker, cuci tangan,” katanya dalam rapat terbatas mengenai percepatan penanganan dampak pandemi Covid-19.

Kampanye penerapan protokol kesehatan, kata Jokowi, juga dengan melibatkan tokoh masyarakat, akademisi, relawan, TNI, dan Polri.

“Ini mobilisasi yang saya inginkan, mobilisasi di Polri, TNI, organisasi masyarakat, relawan, tokoh, di kampus, semua digerakkan untuk mengampanyekan itu sekaligus melakukan pengawasannya,” jelas Presiden.

Jokowi meminta agar gerakan nasional disiplin terhadap protokol kesehatan pun dimasifkan kembali. Baik mengenai pentingnya jaga jarak, penggunaan masker, maupun mencuci tangan menggunakan air sabun.

Advertisement

Jokowi ingin agar dibangun komunikasi yang partisipatif dan membangun kepercayaan masyarakat berbasis pada ilmu pengetahuan sains dan juga data sains. Hal ini dinilai penting untuk meningkatkan kesadaran pada masyarakat terutama kelompok rentan.

“Ini mobilisasi yang saya inginkan, mobilisasi di TNI, Polri, relawan, ormas, tokoh di kampus semuanya digerakkan untuk ikut mengkampanyekan ini sekaligus melakukan pengawasannya,” ucap Jokowi.

Pada Ahad (12/7/2020), pemerintah merilis ada penambahan 1.681 kasus konfirmasi positif Covid-19 dalam 24 jam terakhir. Dari angka tersebut, Jawa Timur menjadi provinsi dengan kasus baru terbanyak yakni 518 orang.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto menyebutkan, sebagian besar kasus baru yang terkonfirmasi hari ini adalah orang tanpa gejala. Karenanya, sebagian besar pasien tidak memerlukan perawatan dan isolasi di rumah sakit.

“Mereka dengan keluhan sakit ringan bahkan banyak yang merasa tidak sakit, tidak ada keluhan sama sekali,” ujar Yurianto dalam keterangan pers, Ahad (12/7/2020).

 

 

rpl

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com