Nasional

Menteri BUMN Berencana Gabungkan Perbankan Syariah

Ilustrasi

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir sedang mengkaji untuk menggabungkan perbankan syariah agar lebih besar dan kuat serta menjadi alternatif pembiayaan.

“Kita coba sedang kaji bank-bank syariah, jadi semua kita coba merger. Insya Allah Februari tahun depan jadi satu,” tutur Menteri Erick dalam diskusi daring di Jakarta, Kamis malam.

Menurut dia, Indonesia memiliki pangsa pasar keuangan syariah yang besar mengingat Indonesia merupakan negara dengan jumlah penduduk Muslim terbesar di dunia.

“Kenapa saya menginginkan merger syariah? Karena Indonesia yang penduduk Muslim terbesar tidak punya fasilitas itu. Nah, kalau syariah dimerger, bisa menjadi top bank yang menjadi alternatif pilihan,” ucapnya.

Baca juga :  Kecam Keras Aksi 412, Jaringan '98: Partai Politik Liberal Hancurkan NKRI
Advertisement

Erick mengatakan penetrasi pembiayaan melalui instrumen syariah akan semakin terbuka ke depannya.

“Yang namanya funding akan lebih terbuka ke depannya. Kita mesti buka itu karena pendanaan macam-macam, ada yang mahal, ada yang murah, ada yang syariah, kita mesti welcome semuanya,” ujarnya.

Sementara itu, berdasarkan catatan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), pangsa pasar keuangan syariah terhadap sistem keuangan di Indonesia per April 2020 mencapai 9,03 persen, naik dari posisi 2019 yang sebesar 8 persen.

ant

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com