Nasional

Menteri Desa : Dana Desa Mesti Lahirkan Satu Desa Satu Produk

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, Eko Sandjojo

JAKARTA, EDUNEWS.id – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Eko Putro Sandjojo menyatakan dana desa yang dikucurkan pemerintah pusat diharapkan dapat diprioritaskan penggunaannya untuk membangun sektor kewirausahaan.

“Program 1 Village 1 Product dinilai efektif untuk meningkatkan kesejahteraan warga pedesaan. Program ini dapat meningkatkan taraf perekonomian perdesaan menjadi desa mandiri. Karena itu, dana desa total sebesar Rp46,9 triliun pada 2016 yang dikucurkan pemerintah diharapkan diprioritaskan untuk membangun sektor kewirausahaan,” kata Mendes PDTT itu, dalam Seminar Nasional Kedaulatan Pangan di Aula Fakultas Pertanian Universitas Lampung, di Bandarlampung, Selasa, (18/10/2016).

Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi mengkampanyekan Program 1 Village 1 Product untuk meningkatkan taraf ekonomi perdesaan.

Program yang bertumpu pada bidang kewirausahaan tersebut mengajak setiap desa untuk fokus dalam pengelolaan satu produk unggulan dari setiap desa, kata Eko pula.

Kampanye yang dicanangkan Mendes PDTT tersebut merupakan bagian dari program nasional pemerintah mewujudkan kedaulatan pangan.

Menteri Eko Putro Sandjojo menyebutkan dana desa yang digulirkan pemerintah pada 2016 mencapai Rp46,9 triliun.

Karena itu, katanya lagi, Kemendes PDTT berharap dana desa yang digulirkan tahun ini diprioritaskan untuk pembentukan badan usaha milik desa atau BUMDes.

Ia menyatakan keberadaan BUMDes akan sangat membantu dalam meningkatkan taraf perekonomian desa dan perwujudan Program 1 Village 1 Product.

“Selain berfungsi sebagai penyalur pangan atau produk khas desa, BUMDes itu juga berfungsi sebagai pengendali harga dan penyedia sarana pascapanen,” kata Eko lagi.

Menurutnya, saat ini dana desa yang dikucurkan pemerintah pusat makin besar nilainya, sehingga kalau hanya dipakai untuk pembangunan infrastruktur akan berhenti di situ.

Tapi, apabila digunakan untuk pemberdayaan ekonomi masyarakat, seperti pembentukan BUMDes dampaknya untuk menumbuhkan perekonomian desa menjadi lebih besar.

Saat ini sebanyak 97 desa di 14 kabupaten di Lampung berstatus sebagai desa pangan dengan produksi padi dan jagung.

Produksi padi Lampung merupakan terbesar kedua di Sumatera, mencapai 3,322 juta ton per tahun. Sedangkan produksi jagung sebanyak 1,9 juta ton per tahun.

Pemprov Lampung menargetkan pembentukan BUMDes dapat dilaksanakan setidaknya di 97 desa tersebut hingga akhir 2016.

 

[ Sumber : Antara ]

Facebook Comments

Most Popular

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 08114167811

Copyright © 2016-2018 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!