Nasional

Pernah jadi Kontributor Majalah Playboy, Rizieq Shihab Sebut Iman Brotoseno Tak Pantas Pimpin TVRI

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Imam Besar FPI, Rizieq Shihab, cemas TVRI menayangkan program-program yang mempertontonkan pornografi usai Iman Brotoseno diangkat menjadi Direktur Utama TVRI.

Lewat pesan singkat yang disampaikan kuasa hukum Damai Hari Lubis, Rizieq mempermasalahkan rekam jejak Iman sebagai kontributor majalah dewasa Playboy Indonesia.

Seperti diketahui, Rizieq pernah memimpin aksi FPI menggeruduk kantor Playboy Indonesia pada tahun 2006 karena menganggap majalah itu menyebarkan pornografi.

“Dikhawatirkan kelak materinya acaranya pun apakah tidak serba pornoaksi atau tidak senonoh. Apa jaminannya karakter dari figur yang seperti itu?” jelas Rizieq kepada CNNIndonesia.com lewat pesan singkat yang diteruskan Damai, Jumat (29/5/2020).

Rizieq mengaku heran sosok seperti Iman bisa diangkat jadi pimpinan televisi publik. Dia menilai rekam jejak Iman tak mencerminkan sila pertama dan kedua Pancasila.

Baca juga :  Dengar Ancaman Digebuki oleh Politisi PDIP, Andi Arief: Saya Menanti!

Dia berpendapat mantan kontributor majalah dewasa, Playboy Indonesia itu, tidak seharusnya menempati jabatan publik, apalagi TVRI. Sebab, televisi itu sedang butuh sosok yang bisa mengemas konten-konten edukatif, bermoral, dan agamis.

“Sebuah organisasi bisa menjadi cermin atau image sosial yang negatif bila pimpinannya tidak bermoral. Jadi sangat tidak pantas menjadi pimpinan televisi nasional,” tuturnya.

Terpisah, Iman mengakui rekam jejaknya di majalah dewasa Playboy Indonesia. Dia juga mengakui beberapa cuitan bernada pornografi yang diperdebatkan pengguna Twitter.

Iman bilang Playboy Indonesia tidak seperti versi yang diterbitkan di luar negeri. Dia menjelaskan, majalah itu juga membedah kisah-kisah dari tokoh nasional.

“Tentunya hal ini tidak menghilangkan integritas penulis dan tokoh yang bersangkutan karena substansinya tidak terkait pornografi,” tulis Iman dalam keterangan tertulis yang diterima CNNIndonesia.com dari Ketua Dewas TVRI Arief Hidayat, Jumat (29/5/2020).

Baca juga :  Diperketat, Pengawasan Peredaran Miras di Makassar

cnn

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com