Nasional

Resiko Besar, Pemprov DKI Masih Pertimbangkan Siswa Belajar di Sekolah

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta memastikan kalender pendidikan tahun ajaran baru 2020/2021 akan dimulai 13 Juli 2020. Namun, permulaan tahun ajaran baru 2020/2021 tersebut belum bisa dipastikan apakah akan dimulai belajar mengajar di kelas atau tetap belajar dari rumah, selama masa pandemi Covid-19.

Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Nahdiana mengatakan awal tahun ajaran baru 2020/2021 tahun ini sesuai Keputusan Kepala Dinas Pendidikan No 467 tahun 2020. Didalamnya diatur dasar dan pedoman penyelenggaraan kalender Pendidikan tahun pelajaran 2020/2021.

“Dimana permulaan Tahun Pelajaran Baru dimulai pada tanggal 13 juli 2020 dan berakhir pada tanggal 25 juni 2021,” ucap Nahdiana dalam keterangan kepada wartawan, Kamis (28/5/2020).

Baca juga :  Anies : Orang Tua Berperan Penting dalam Pendidikan Anak

Ia menambahkan perubahan awal tahun pelajaran baru dapat dilakukan apabila ada kebijakan dari pemerintah pusat melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Terlebih, kata dia, kondisi pandemi Covid-19 saat ini belum juga berakhir.

Ia mengatakan kondisi kegiatan belajar mengajar di kelas akan disesuaikan melihat situasi terkini. Karena itu, pelaksanaan kegiatan pembelajaran pada permulaan tahun pelajaran baru tersebut bukan merupakan pembukaan kembali sekolah.

“Pembukaan Sekolah akan dilakukan setelah situasi dan kondisi dinyatakan aman dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan,” ujarnya.

Sebelumnya Dalam Surat Keputusan Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta pada 24 April telah menetapkan hari pertama masuk sekolah bagi peserta didik PAUD, TKLB, kelas I SD dan SDLB, kelas VII SMP dan SMPLB, kelas X SMA, SMALB, dan SMK berjalan selama tiga hari kerja terhitung 13-15 Juli 2020. Selama tiga hari itu para murid bakal menjalani Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS). Sementara kegiatan belajar-mengajar baru dimulai pada Kamis, 16 Juli 2020. Diakui Nahdiana, ketentuan ini berbeda untuk murid kelas II-VI SD dan SDLB, VIII-IX SMP dan SMPLB, XI-XII SMA dan SMK, serta XIII khusus program SMK empat tahun.

Baca juga :  Sandi Klaim Pemprov Peduli Harga Bahan Pokok
Advertisement

Rencana awal tersebut, siswa sudah mulai menjalani proses belajar di hari pertama masuk sekolah, yaitu 13 Juli. Selanjutnya, peserta didik pendidikan kesetaraan Paket A setara SD, Paket B setara SMP, dan Paket C setara SMA memulai kelas awal pada 3-5 Agustus.

Namun terkait rencana tersebut, Wakil Ketua DRPD DKI, M Taufik, berharap ada peninjauan kembali melihat situasi pandemi Covid-19 yang masih tinggi di Jakarta. Taufik berharap Pemprov DKI mempertimbangkan kembali pembukaan sekolah lebih awal disaat kasus Covid-19 masih terjadi penambahan.

rpl

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com