Nasional

Rumah Bupati Kediri Diteror, Dinilai jadi Preseden Buruk Keamanan

ilustrasi

EDUNEWS.ID – Aksi teror petasan besar di kediaman pribadi Bupati Kediri, Haryanti Sutrisno, Minggu dinihari kemarin (23/8/2020) harus jadi perhatian besar pemerintah. Karena hal ini bisa menjadi preseden buruk terkait keamanan dan keselamatan setiap warga negara.

Diduga, teror yang menyasar petahana bupati ini berkaitan dengan situasi politik menjelang Pemilihan Bupati (Pilbub) Kediri Desember mendatang.

Dalam penilaian Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO), Dedi Kurnia Syah, jika teror ini murni kriminal tanpa ada aktor intelektualnya, mungkin bisa saja diduga dilatarbelakangi oleh kekhawatiran ada kontestan tunggal dalam Pemilihan Bupati Kediri 2020.

“Yaitu popularitas petahana yang mungkin mengkhawatirkan bagi kontestan tunggal. Kekhawatiran itu bisa saja mengikuti jejak Kota Makassar yang dimenangkan kotak kosong,” kata Dedi kepada wartawan, Senin (24/8/2020).

Baca juga :  Warga Diminta tak Beli Barang PKL di Trotoar Benhil

Apalagi sejauh ini, lanjut Dedi, kontestan yang dipastikan maju sebagai cabup di Pilkada Kediri 2020 hanya putra Pramono Anung, Hanindhito Himawan Pramana, yang diusung PDI Perjuangan. Sebab itu, Dedi mengatakan, opini publik yang menarik aksi teror itu ke dalam situasi jelang Pilkada di wilayah mereka tak bisa dihindari.

“Sehingga ada tanda tanya besar kenapa ada ancaman terkait Pilkada? Mereka perlu menjaga nama baik dengan mendukung aktif kondusifitas di Kediri,” katanya.

Dedi juga menyebut aksi dugaan teror yang menyasar rumah Bupati Kediri sangat memprihatinkan. Terutama terkait dengan peran pemerintah dalam menjaga keamanan warga negaranya.

“Jika pejabat publik saja mendapat teror, bagaimana dengan warga biasa? Dan hal senada bukan sesekali terjadi, sehingga bisa ditafsir adanya penurunan kualitas keamanan masyarakat dalam pemerintahan sekarang,” tanya dia.

Baca juga :  Fahri Hamzah Sebut Tjahjo Kumolo Pembohong Soal Dana Desa

Dihubungi terpisah, anggota Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas), Poengky Indarti menyatakan, melalui scientific crime investigation atau penyidikan berbasis ilmiah, hasil rekaman CCTV yang telah diamankan polisi mampu mengungkap pelaku hingga barang yang digunakan untuk meneror kediaman Bupati Kediri.

“Bisa dilacak keberadaan orang tersebut beserta kendaraannya, serta barang yang digunakan sebagai alat untuk meneror,” jelas Poengky.

Scientific crime investigation juga membuat penyelidikan yang dilakukan oleh pihak Kepolisian menjadi kuat dan sulit untuk dipatahkan.

Kendati demikian, Poengky mengharapkan masyarakat bersabar dan memberi kesempatan kepada penyidik untuk melaksanakan tugasnya lantaran melakukan rangkaian penyelidikan dan penyidikan berdasarkan scientific crime investigation membutuhkan waktu.

“Kita tunggu hasilnya,” tutur Poengky.

Sebelumnya, Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Trunoyudo Wisnu Andiko mengatakan, aparat sudah mengantongi hasil forensik itu guna melakukan proses penyelidikan untuk mengungkap pelaku dugaan aksi teror tersebut.

Baca juga :  Gara-gara PPDB, Guru dan Kepala SMAN 13 Medan Diancam Bunuh

“Hasil CCTV melalui digital forensik secara teknis sudah diuji dan hasilnya untuk kepentingan penyidikan,” ucap Trunoyudo saat dikonfirmasi.

Secara paralel, Polisi juga terus melakukan rangkaian pemeriksaan saksi. Saat ini tercatat sudah ada 11 orang yang diminta keterangan dari kasus teror tersebut.

“Masih penyelidikan tersangka sejauh ini sudah 11 saksi yang di ambil keterangannya,” ujar Trunoyudo.

 

rmo

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com