News

NCID : Partai Politik Saat ini Berpotensi Lahirkan Oligarki

JAKARTA, EDUNEWS.ID-Direktur Eksekutif Nurjaman Center for Indonesian Democracy (NCID) mengungkapkan kekhawatiran akan munculnya pratek oligarki dalam pemilihan kepala daerah 2020 sulit untuk di cegah. Pasalnya, disatu sisi sistem pemilihan langsung telah membuka ruang yang luas bagi masyarakat untuk turut andil dalam menentukan pilihannya, namun disisi lain minimnya nama pilihan kandidat itu sendiri didasari akibat kegagalan partai politik dalam memunculkan kader terbaiknya untuk bisa bersaing dalam pilkada.

“Kita bisa lihat dalam pilwalkot solo 2020 yang menurut rumor kemungkinan besar nama anak Jokowi Gibran Rakabuming akan di dukung oleh mayoritas partai, disini jelas terlihat jika partai politik sendiri yang membuka peluang praktek oligarki, karena tidak dapat di pungkiri nama besar Presiden Jokowi menjadi salah satu pertimbangan partai dalam memberikan dukungannya, apalagi kita ketahui hampir mayoritas partai yang kemungkinan besar memberikan dukungannya ini merupakan partai koalisi pemerintah”, tutur Jajat dalam keterangannya yang diterima edunews.id, Selasa (10/12/2019).

Baca juga :  Kunjungi dan Dengarkan Keluhan Warga, ini Janji Anggota DPRD Sulsel

Jajat menambahkan, meskipun dalam beberapa kasus memang kerap terjadi perbedaan yang cukup mencolok terkait koalisi pada tingkat daerah yang berbeda dengan koalisi tingkat pusat. Namun khusus dalam pilwalkot Solo predikat nama besar anak Presiden cukup menentukan, entah karena merupakan bagian dari koalisi pusat dengan kekhawatiran ketakutan yang akan berimbas pada posisi yang telah didapatkan di kabinet ataupun hal lain seperti minimnya kader potensial.

“Membawa embel-embel nama pejabat tinggi negara dalam proses pemilihan dalam budaya politik kita masih dianggap wajar, padahal meskipun merupakan keturunan dari pejabat ataupun orang berpengaruh belum tentu akan menentukan hasil kinerjanya kelak, untuk itu poin pentingnya adalah sejauh mana peran dari semua pihak dalam memberikan pendidikan politik kepada masyarakat sehingga tidak terpengaruh oleh kandidat yang hanya mengandalkan embel-embel nama lainnya”, tutup Jajat.

Edunews.

Kirim Berita via: redaksi@edunews.id/redaksiedunews@gmail.com
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!