Politik

PKS Optimis Elektabilitas Prabowo Melejit setelah Deklarasi

 

 

JAKARTA, EDUNEWS.ID – Hasil survei IPI (Indikator Politik Indonesia) menunjukkan elektabilitas Prabowo Subianto masih jauh di bawah Jokowi. Hasil survei yang dirilis Indikator Politik Indonesia, Kamis (3/5/2018), elektoral Jokowi berada di angka 39,9 persen dengan menggunakan simulasi top of mind, yaitu bertanya langsung tanpa menyodorkan nama.

Disusul Prabowo dengan angka 12,1 persen, Anies Baswedan 0,9 persen, Hary Tanoesoedibjo 0,7 persen, dan TGB M. Zainul Majdi 0,7 persen. Mardani Ali Sera, ketua DPP PKS, mengatakan bahwa dengan adanya mandat dari partai dan dukungan serikat buruh, elektoral Prabowo pasti naik.

Apalagi, menurut dia, jika Prabowo sudah deklarasi sebagai capres. “Elektabilitasnya akan melejit,” terang dia setelah rilis survei elektoral jelang Pilpres dan Pileg 2019.

Baca juga :  KSPI Pertimbangkan Usung Rizal Ramli di Pilpres
Advertisement

Menurut Mardani, angka keterpilihan Prabowo tidak mengalami kenaikan karena mesin politik belum dikerahkan. Semuanya masih menunggu deklarasi capres. Pihaknya ingin Prabowo segera deklarasi.

Sebab, lawannya cukup berat. Pengumuman calon harus segera dilakukan. Pihaknya ingin mendidik masyarakat agar tidak membeli kucing dalam karung. Dia berharap deklarasi dilakukan sebelum pilkada. Hal tersebut akan berdampak terhadap perolehan suara dalam pilkada.

Jadi, lanjut dia, tidak perlu menunggu pilkada serentak selesai. PKS pun mengajukan kadernya untuk menjadi cawapres pendamping Prabowo. ”Sekarang jatahnya PKS, PAN kan sudah 2014,” tutur dia.

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com