Internasional

Setelah Kuasai Gogjali, Pasukan Elit Irak Masuki Daerah Mosul

Pasukan Peshmerga menyiapkan rudal kendali anti-tank mereka di depan posisi militan ISIS di kota Naweran dekat Mosul, Irak

IRAK, EDUNEWS.ID – Pasukan elit Irak siap bergerak ke Mosul kemarin (1/11/2016) setelah Perdana Menteri memperingatkan para ekstremis yang menguasai kota tersebut untuk menyerah atau mati. Sebelumnya, pasukan dari Counter-Terrorism Service (CTS) Irak bertempur melawan ISIS di Gogjali, sebuah desa di tepi timur Mosul yang mereka capai pada Senin (31/10/2016).

Meski akan segera bisa memasuki Mosul, yang dikuasai ISIS dua tahun lalu, CTS kemungkinan harus menunggu agar unit lain dapat menyusul sebelum melakukan pergerakan bersama ke kota itu, demikian seperti yang diberitakan Antara.

“Kami sedang bergerak maju di Gogjali,” ungkap staf Lentnan Jenderal Abdelwahab al Saadi, seorang pewira senior CTS, seperti dikutip Antara.

Al Saadi menambahkan bahwa pergerakan mereka selanjutnya menuju Al Zahra dan Al Karama di timur Mosul, meskipun tanpa merinci kapan mereka akan bergerak ke sana.

Baca juga :  Buya Syafii Sebut tak Semua 'Arabisme' Positif

Bagi “Resimen Mosul” CTS, yang bertempur untuk menuju kota itu, pengambilalihan adalah masalah kebanggaan. Sebabnya, mereka yang terakhir mundur ketika ISIS merebut kota itu pada 10 Juni 2014 dan mereka ingin menjadi yang pertama yang mendapatkannya kembali.

Suara Kolonel Mustafa al-Obeidi terdengar lewat radio saat orang-orangnya hati-hati bergerak maju melewati Bazwaya, satu desa di timut Gogjali, Senin, meluncur di sepanjang dinding dan memindai jalanan kosong sambil mengangkat senjata.

Advertisement

Didukung bantuan koalisi pimpinan Amerika Serikat dari udara dan darat, puluhan ribu petempur Irak berkumpul di Mosul di beberapa front berbeda dalam operasi militer terbesar di negara tersebut dalam beberapa tahun terakhir.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi muncul di televisi pemerintah pada Senin mengenakan seragam kamuflase. “Kita akan mengepung (ISIS) dari semua tempat,” katanya.

“Mereka tidak punya jalan keluar, mereka tidak akan bisa lari, mereka hanya bisa menyerah–mereka bisa menyerah atau mati.”

Saat ini kelompok ISIS masih punya rute untuk melarikan diri, ke barat menurut wilayah yang dikendalikan ISIS di negara tetangga Suriah.

Pasukan paramiliter dari Hashed al-Shaabi, organisasi payung yang didominasi milisi Syiah yang didukung Iran, telah maju di utara dalam upaya memotongnya tapi mereka masih bergerak ke sana. Mereka tidak langsung menuju Mosul, tapi menetapkan pandangan pada kota Tal Afar.

Hashed pada Senin menyatakan telah merebut kembali sejumlah desa dalam pergerakan mereka. Pemimpin mereka menyatakan bahwa mereka tidak bermaksud memasuki Mosul, yang mayoritas berpenduduk Sunni, namun komandan di darat ingin bertempur di dalam kota.

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com