Hukum

Resmi, Kemendagri Tunda Pencabutan Perda Miras

 JAKARTA,EduNews.id– Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) secara resmi mengurungkan pembatalan sejumlah peraturan daerah tentang minuman keras. Penundaan itu dilakukan hingga DPR selesai membahas Rancangan Undang-Undang Minuman Beralkohol (Minol). “Sampai undang-undang itu jadi, tidak akan ada pembatalan perda,” kata Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen)  Kemendagri Dodi Riyagmadji dilansir dari republika.co.id, Senin (23/5/2016)

Dodi menuturkan, wacana pembatalan perda sebelumnya muncul selepas Presiden Joko Widodo mengagendakan pencabutan sekitar 3.000 perda yang menghambat investasi. Menyusul instruksi tersebut, Kemendagri mengidentifikasi perda-perda yang tumpang tindih dan yang bertentangan dengan regulasi-regulasi di pusat.

Sejumlah perda miras di beberapa daerah kemudian masuk dalam daftar 

Advertisement
perda-perda yang dinilai bertentangan dengan regulasi di atasnya. Kendati demikian, menurut Kapuspen, pihaknya menyadari bahwa miras sudah terlampau banyak menimbulkan dampak buruk bagi masyarakat. Oleh karena itu, pembatalan ditunda.

Penundaan tersebut, menurut Dodi, berjalan seiring dengan pembahasan Rancangan Undang-Undang Minuman Beralkohol di DPR. Ia juga mengatakan sudah menghubungi kepala-kepala daerah yang sebelumnya merasa perda mirasnya bakal dicabut untuk mengabarkan sikap Kemendagri terkait perda miras tersebut.

[Republika]

Edunews.

Kirim Berita via: [email protected]/[email protected]
Iklan Silahkan Hub 085242131678

Copyright © 2016-2019 Edunews.ID

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com